Sabtu, 15 Ogos 2009

Natijah Iman...

Natijah Iman & Taqwa Melalui Isra' Mikraj

Alhamdulillah, puji syukur kita tautkan kehadrat ALLAH yang Maha Segalanya...

Solawat serta salam juga kita iringkan kepada Junjungan Baginda Muhammad s.a.w yang telah menggiring hati dan fikiran kita kepada Rabb yang Hak; seterusnya kepada ahli keluarga baginda yang mulia, para sohabat, muslimin muslimat yang teguh berpegang dengan deenul haq hingga ke titisan darah terakhir.

Amma ba'du;

Sesungguhnya Peristiwa Isra/Mi'raj yang telah dirakam ALLAH kenyataannya di dalam Al-Quran membawa banyak hikmah dan pengajaran kepada seluruh ummat manusia. Seharusnya peristiwa agung ini tidak hanya diceritakan semula umpama ceritareka yang kadangkala dijadikan gelak tawa. Melaluinya Anda semua seharusnya tahu betapa ALLAH telah mengagungkan Nabi Muhammad s.a.w dengan izinNya dihadapan para Anbiya dan Murslin dengan mengimami mereka di dalam solat.

Rasulullah s.a.w jugalah satu-satunya makhluk yang diizinkan ALLAH SWT untuk sampai ke Sidratul Muntaha; sekaligus mengisyaratkan kemuliaan baginda Nabi s.a.w. Justeru, masihkah Anda ragu-ragu dengan kemuliaan, syariat, manhaj Rasulullah s.aw itu?

Sesungguhnya hanya mereka yang buta mata hati, yang sengaja memekakkan telinganya, dan menggerutu degil dengan taklid buta kepada kepercayaan-kepercayaan palsu sahaja yang tidak akan melihat dan merasai kebenarannya.

Saudara-saudara;

Melalui peristiwa besar yang banyak merajut keyakinan manusia inilah Rasulullah s.a.w menerima pensyariatan IBADAH SOLAT yang akhirnya difardhukan kepada kita semua. Peripentingnya ibadah ini sehingga diwahikan tanpa wasilah malaikat Jibril tentunya memiliki hikmah dan keagungan tersendiri.

Rupa-rupanya saudara ku semua;

Ibadah solat inilah tonggak dan tiang utama dalam kehidupan seluruh ummat manusia. Ibadah inilah yang membezakan tingkat kedudukan setiap insan disisi ALLAH. Ibadah inilah komunikasi kita dengan-Nya. Melalui ibadah inilah semua insan yang memiliki aqal fikir meluaskan prospek kehidupan mereka dibawah naunganNya. Dengan ibadah inilah juga kita mampu mengerti makna KEHIDUPAN yang sebenar.

Insan mukmin muttaqin menjadi ahli disiplin kerananya. Mereka menyusun tatacara hidup pun dengannya jua. Malah banyak lagi 'buah manisnya' yang kita boleh nikmati dalam kehidupan ini.

Saudara;

Iman dan taqwa pun terbentuk kukuh dengannya. IMAN @ keyakinan tidak cukup diertikan dengan hanya mendidikan / mentarbiyyah akal fikir dengan ilmu akidah yang ritual semata-mata. Untuk merasai manisnya iman itu wajib disertakan dengan manifestasi mutlaq secara terus kepadaNYA.

Dan, amalan inilah (solat inilah) penghubung langsung kita denganNYA.Ketahuilah! Iman itu asal muasalnya diumpamakan sebagai tubuh yang polos, bersih (tanpa lapis pakaian / telanjang), maka, pakaiannya adalah taqwa, manakala buah manisnya adalah rasa malu (rasa malu / rasa rendah diri / tahu diri / insaf diri kepada AL-KHAALIQ dll).... inilah buahnya! [ catatan: maksud dan taraf dari hadith ini masih perlu digali lagi ]

Jelasnya iman dan taqwa itu adalah seiring dan sejalan, tidak boleh sama sekali berpisah dan dipisahkan. Iman itu perlu dipelihara dengan taqwa agar bisa menghasilkan buah/natijah yang terbaik.Wamaiy yattaqillah .... ertinya ialah sesiapa yang bertaqwa/ yang memelihara imannya / memelihara keyakinannya / yang taat & patuh / yang takut dan gerun dengan siksaanNYA / yang menjaga dan memelihara segala kewajipannya ( suruhan & larangan ALLAH ) ---> itulah AL-TAQWA itu. Itulah yang dinamakan WIQAAYAH.

Saudara;

Marilah kita membina kemantapan iman & taqwa melalui ibadah SOLAT dengan tulus ikhlas dan dengan ilmu yang tepat / sohih. Hubungkanlah tubuh, akal dan jiwa kita kepada ALLAH dengan Solat yang sesungguhnya.

Marilah kita mantapkan hubungan kita dengan ALLAH Tabaaraka wataala! Hubungilah IA dengan tadorru awwa khufyah pada nomborNYA yang tak pernah putus dan tergendala, melainkan bagi mereka enggan, lalai dan tak tahu malu (sila akses nombor 24434+7 dan pastikan anda berwudhu terlebih dahulu serta berbicaralah dengan sesunguhnya / penuh keinsafan).

Namun begitu, nombor ini adalah untuk talian wajib dan umum. Maka untuk lebih afdhal dan makbul akseslah pula nombor 222+3@1. Kenapa? Sebab talian murah. Bila? Pada waktu tengah malam. Kenapa tengah malam? Cepat sambung / talian tidak sibuk. Orang kan tengah tiduuur... wa minal laili fatahajjad bihi naafilatan...

Saudara;

"Iman itu bukan angan-angan, bukanlah pula sebagai semata-mata hiasan. Akan tetapi iman itu ialah apa yang mantap/kebal didalam hati dan dibuktikan / dibenarkan dengan amal perbuatan" [al-hadith]

**** Tegakkanlah Agama dalam dirimu dan uruslah dunia dengan kekuatannya ******

Iqaamatiddin wa siyasatuddunnya bihi *
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.