Selasa, 10 Mei 2016

BERSAUDARALAH!


Saudaraku...

Kita perlu menyedari dengan mendalam, bahawa kita adalah makhluk Allah SWT yang masih jauh daripada  sifat sempurna. Dengan kesedaran ini, mudah-mudahan akan membentuk sikap hidup baik, iaitu sentiasa mengharga orang atau pihak lain.

Islam mengajarkan bahawa, kita sesama Muslim adalah bersaudara. Kita dianjurkan untuk saling berbaik-baik, tolong-menolong, bantu-membantu, fahami memahami dalam sebarang masalah ; ini semua tidak lain adalah kerana kita adalah hamba Allah SWT dan kita semua inginkan keredhaan-Nya.

Tegasnya, Islam menghendaki agar wujud di tengah-tengah kehidupan ini banyak kemaslahatan seperti rasa tenang dan damai - sebagaimana Firman Allah SWT :


"Sesungguhnya orang-orang mukmin 
(yang keimanannya mantap) itu ada bersaudara. 
Maka, damaikanlah antara dua saudaramu (yang berselisih) dan 
bertakwalah kepada Allah, 
supaya kamu dirahmati (dikasihi Allah).."
[Surah Al-Hujurat : Ayat 10]

Saudaraku...

Secara umumnya, ayat tadi menganjurkan perdamaian sesama Muslim Mukmin sebagai bukti takwa ; dan inilah cara untuk kita memperolehi rahmat (kasih sayang) Allah SWT yang begitu luas dan tidak berbatas.

Bahkan, lebih jelas lagi,  Islam menghendaki kita sentiasa hidup dalam suasana aman damai, bersatu padu dan saling bertoleransi (bertolak ansur) dalam banyak hal demi melihat kemaslahatan yang luas.

Saudaraku...

Kita semua harus sedar, bahawa dalam sebuah masyarakat, kita tidak dapat dipisahkan dari unsur bertetangga atau berjiran. Tetangga atau jiran sebagai saudara terdekat mempunyai hak atau tempat khusus dalam Islam, sehingga baik buruknya hubungan kejiranan merupakan ukuran iman kita. 

Nabi Muhammad SAW mengungkapkan dengan tegas :

"Demi Allah, dia tidak beriman! 
Demi Allah, dia tidak beriman! 
Demi Allah, dia tidak beriman! 
Salah seorang sahabat bertanya : Siapa dia Ya Rasulullah? 
Jawab Baginda Nabi SAW : Orang yang mana jirannya tidak aman dari keburukannya (sikap, perlakuan dan perbuatannya..." 
[Hadith Riwayat : Imam Bukhari]

Hadits ini dengan jelas dan tegas memberitahu kita, pentingnya berbaik-baik dengan jiran tetangga. Islam sangat menekankan kerukunan antara jiran, kerana itulah ciri-ciri orang yang beriman. Belum sempurna iman kita, seandainya jiran-jiran masih merasa sesak hati dengan perangai, onar dan perbuatan buruk yang kita lakukan.

Kenyataannya, kita tidak dapat hidup nafsi-nafsi... sendiri-sendiiiiri atau individualis! Kita sebenarnya sangat memerlukan orang lain, saling tolong-menolong dan lengkap-melengkapi antara satu sama lain. Ibarat jasad dan nyawa!

Dalam hadith shahih yang lain - seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW : "Siapa orang Muslim itu? (Apa karakter seorang Muslim?)." Rasulullah SAW menjawab : "Karakter seorang Muslim itu ialah selamat orang Muslim yang lain dari (kejahatan / keburukan) lidah dan tangannya".

Saudaraku...

Tegasnya, kita sebagai Muslim Mukmin seharusnya merupakan golongan yang dapat dicontohi oleh bangsa dan penganut agama yang lain. Belum dikira Muslim yang baik sekiranya perbuatan dan perkataan kita menyebabkan orang lain merasa sakit hati, terguris rasa, tersinggung, rasa diaibkan atau bahkan dikhianati.. Yang jelas, kita sendiri pun bahkan tidak mahu disakiti apatah lagi dikhianati! Sudah tentu orang lain juga pasti memiliki naluri dan perasaan yang sama seperti kita.

Dalam sabda Rasulullah SAW yang lain :

"Demi  Allah yang jiwaku ada ditangan-Nya,
kamu tidak akan dapat masuk syurga sehingga kamu beriman,
dan tidaklah kamu beriman sebelum kamu saling mengasihi.
Sukakah kamu ku tunjukkan satu amalan yang jika kamu lakukan, ia akan menjadikan kamu saling mencintai? 
Sebarkanlah SALAM di antara sesama kamu.."
[Hadith Shahih Riwayat - Imam Muslim]


Saudaraku....

Justeru itu, dalam hal ini marilah kembali kepada panduan Al-Quran dan As-Sunnah. Marilah kita sama-sama menciptakan dimensi masyarakat yang hidup aman damai, penuh redha-meredhai dan akhirnya mengundang keampunan daripada Allah Azza Wa Jalla. 

Kunci mudah untuk berubah :
Mulai dari diri sendiri, 
Mulai dari yang kecil dan... 
Mulai saat ini juga!


~ Abu Miftah ~
10 Mei 2016M
03 Sya'baan 1437H

Jumaat, 6 Mei 2016

CITRA INDAH ISLAM...

Assalaamualaikum WTB...

Salam Jumaat buat semua sahabat maya.

Dalam suasana Jumaat penuh barakah ini; marilah sama-sama kita mensucikan hati, jiwa, akal dan amalan dengan jalan meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Azza Wa Jalla. Dengan mentaati dan mengerjakan segala perintah-Nya, sekaligus berusaha sedaya yang mungkin untuk menajuhi dan meninggalkan larangan-larangan-Nya. Mudah-mudahan dengan ini, kita beroleh tambahan barakah, rahmat (kasih sayang) dan redha-Nya didunia apatah lagi di akhirat nanti.

Saudaraku...

Allah Azza Wa Jalla berfirman : 
   
"...Dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah takwa; dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya). [Surah Al-Baqarah : Ayat 197]

Nyata sekali, takwa adalah satu-satunya bekalan yang paling baik dan ampuh untuk kita menempuh ranjau hidup di dunia, mahupun ke akhirat nanti. Takwa ~ lahir dan wujud dalam diri kita hasil usaha gigih mentaati Allah Azza Wa Jalla dan hasil daripada menghayati ajaran agama pilihan-Nya ini. Yang jelas, semuanya itu terhasil dengan adanya ilmu. Dengan ilmu itulah, nilai dan kualiti ibadah seseorang itu ditentukan.

Hal ini telah kita fahami melalui hadith Rasulullah SAW yang menjelaskan bahawa nilai atau mutu ibadah manusia adalah dikira berdasarkan akalnya (iaitu ilmu).

Saudaraku...

Dalam syariah Islam, ilmu ditimbang lebih utama daripada amal. Ini disebabkan, ilmu merupakan penyuluh jalan dan sebagai pembimbing untuk beramal. Oleh sebab itulah, Imam Bukhari ~ Imam Hadith dalam Kitab kompilasi Hadith Sahih meletakkan ilmu sebagai syarat sahnya sebuah perkataan atau amalan. Alasannya, dengan ilmu, niat akan menjadi benar lagi lurus dan menjadikan amal benar juga menurut syariah.

Sungguh benar apa yang telah dikatakan oleh Khalifah Umar Bin Abdul Aziz : "Sesiapa yang mengerjakan sesuatu tanpa ilmu, maka dia akan banyak merosak berbanding memperbaiki..."

Saudaraku...

Rasulullah SAW adalah pendidik dan contoh yang harus kita semua teladani. Baginda SAW tidak pernah menyuruh dan mengajari ummat Islam untuk beramal, berusaha menambah amal, kecuali dengan penuh berhikmah, bertoleransi dan tidak membebankan. Dakwah Rasulullah SAW adalah penuh dengan rasa lemah lembut, tasamuh (toleransi), sopan santun, mengutamakan unsur kemudahan dan membuang jauh unsur menyulitkan. Bahkan, Baginda SAW selalu menyeru untuk kembali rujuk kepada Al-Quran dan As-Sunnah, serta tidak pernah mengajarkan untuk taksub (fanatik) pada pendapat atau kumpulan / golongan tertentu.

Oleh itu saudaraku sekalian... marilah kita bercermin kepada peribadi unggul Rasulullah SAW, para sahabat dan salafus soleh. Tinggalkanlah semata-mata perbezaan dan kembalilah kepada kebenaran. Ambillah yang benar dan amalkanlah, sekalipun kebenaran itu kita peroleh cuma daripada  seorang hamba Allah SWT yang tidak memiliki kedudukan.

Saudaraku..

Sesungguhnya, citra Islam yang kita inginkan adalah Islam yang ada pada masa Islam awal - yang ummatnya memiliki karakter ~ Al-mahdiyyin ~ golongan yang dinaungi cahaya hidayah. Islam yang berlandaskan ril Al-Quraan dan sunnah-sunnah indah Rasulullah SAW serta pesona peribadi sahabat terutamanya Khulafa Al-Rasyidin yang mendapat limpahan petunjuk Ilahi. 

Islam yang sentiasa membuka ruang kemudahan dan tidak menyulitkan, yang memberi kegembiraan dan bukan membuat orang lari ketakutan (akibat ekspresi amalan dan konsepsi dangkal sesetengah penganut yang ghuluw - berlebih-lebihan). 

Islam yang penuh dengan kelembutan dan bukan kekasaran; yang selalu membuka pintu silaturrahim (menyambung tali kasih sayang) dan bukan saling mengingkari.

Islam yang harus kita zahirkan ialah Islam yang tampil memberikan ruang toleransi dan bukan fanatisme; yang melahirkan amal yang nyata dan bukan hanya perdebatan (yang tidak pun membawa keuntungan); yang membuka pintu ijtihad dan bukan sekadar taklid; Islam yang wasatiyyah (sederhana) dan bukan bersifat guluw (ekstrim).

Saudaraku...

Inilah Islam yang berdiri di atas dasar AKIDAH yang ruhnya adalah TAUHID (mengesakan Allah SWT); yang berdiri di atas IBADAH yang ruhnya adalah keIKHLASan; yang berdiri di atas AKHLAK yang ruhnya adalah keIHSANan (kebaikan) dan tercipta di atas SYARIAH yang ruhnya adalah keADILan. 

Allah Azza Wa Jalla menegaskan kepada kita sebagai sebuah cerminan :

A107
"Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam". [Surah Al-Anbiyaa : Ayat 107]



Abu Miftah
06 Mei 2016M
28 Rejab 1437H

Khamis, 5 Mei 2016

HATI YANG DAMAI

Assalaamualaikum WTB...

Saudaraku...

Hati yang damai adalah harapan, bahkan cita-cita kita semua. Bahagia yang kita dambakan. Subhanallah!

Tapi kita perlu ketahui dahulu sumber hati yang tidak damai. 

Yang pertama ~ hati yang banyak dosa kepada Allah SWT dan berbuat kezaliman kepada sesama makhluk. Ini menjadi penghijab hati. Hati menjadi gelap. Keras dab kesat.

Yang kedua ~ selalu dalam maksiat. Ketagihan maksiat. Hati menjadi tidak tenang. Hati menjadi gelisah. 

Yang ketiga ~ kerana nafsu yang diperturutkan. Keinginan yang liar. Menjadi budak nafsu.

Akhirnya tidak tenanglah hidup kalau memiliki ciri begini.

Hamba dunia. Hamba dollar. Hamba Ringgit. Hamba Fulus > HUBBUD DUNIA WA KARAAHIYATUL MAUT ... Cinta mati kepada dunia. 

Lupa kepada paradigma Iman dalam kehidupan... cinta buta kepada paradigma sekular > baginya hidup hanyalah untuk apa yang ada di depan hidung. Perkara kehidupan hakiki di akhirat dipandang skeptik...

Marilah pupuk hati kita dengan cinta Ilahi. Kita gapai fid dunya hasanah wa fil aakhirati hasanah dengannya. Allah SWT pasti menunjukkan jalan-Nya buat insani.


Abu Miftah
05 Mei 2016M


IHSAN itu SEDAR

Assalaamualaikum WTB..




"Sesungguhnya Aku ini adalah ALLAH, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah sholat untuk mengingati-Ku" [Surah Toha : Ayat 14]

Saya berterima kasih kepada kedua orang tua saya, kerana sejak kecil mengajarkan agama kepada saya bukan sebagai dogma dan doktrin - walaupun pada hakikatnya, mereka tidak pun mengenyam pendidikan yang tinggi melangit.

Kadang-kadang kata mereka, dengan sholat kita akan 'bertemu' dengan Allah SWT yang Maha Lembut, Pengasih dan Penyayang.

Kita sememangnya kadang-kadang malas untuk sholat. Jadi dengan 'gula-gula' dapat bertemu  Allah SWT,  itu menjadi motivasi yang kuat hingga saya menginjak dewasa ~ bahawa sholat itu adalah cara untuk bertemu Allah.

Pernah terlintas dibenak saya - kalau sholat membuat kita bertemu Allah SWT, lalu di mana Dia? Dia tu jauh ka dekat? Dan... kenapa untuk bertemu dengan-Nya mesti melalui wasilah sholat? 

Alhamdulillah. Puji syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan saya kebaikan yang banyak dengan mencintai ilmu agama. Dari awal lagi sejak 'terdedah' dengan ilmu-ilmu asas agama, saya diberikan-Nya 'keseronokan' untuk sentiasa mencari dan mendalami khazanah ilmu agama yang terbentang luas bak samudera.

Sebagaimana yang berlaku pada Kiyai Nuklear : Agus Mustofa, kini saya mulai melihat 'titik terang' dalam semua persoalan yang bermain di ufuk fikiran. Sungguh! Allah SWT itu 'ternyata sangat dekat' dengan kita, ketika kita 'menyedari' betapa dekatnya Dia. Dan... Allah SWT itu tiba-tiba 'terasa begitu jauh' ketika kita 'tidak menyedari' atau 'lalai menyedari' kehadiran-Nya. 

Walhal, pada kenyataannya Allah SWT sangatlah dekat dengan kita, bahkan lebih dekat daripada urat leher kita sendiri. 

"Dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya".. [Surah Qaaf : Ayat 16]

Malah, Dia juga meliputi langit dan bumi termasuklah kita dan seluruh makhluk-Nya. 


"Dan kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan apa yang di bumi, dan adalah (pengetahuan) Allah Maha meliputi segala sesuatu" [Surah An-Nisa : Ayat 126]

Namun sayangnya, 'kehadiran-Nya' dalam hidup kita, banyak bergantung pada kualiti kesedaran yang kita bangunkan dalam diri kita. Betullah! pada 'kesedaran' inilah 'titik temu' kita dengan Allah SWT.

Ada tiga fiqh '3I' (ai) yang perlu kita sentiasa pelihara dalam hidup beragama. Tiga perkara basic biasa dan simple : Islam, Iman dan Ihsan ~ yang justeru akan melahirkan '3M' karakter dalam diri kita iaitu : Muslim, Mukmin, Muhsin.

Bukankah ketika ibadah kita diminta untuk ihsan ~ 'menghadirkan diri' dan dengan 'penuh kesedaran'. Menyedari sepenuh jiwa raga. Perlu diingat, usaha kita adalah usaha untuk menjadikan semua yang kita 'amalkan', sebagai ibadah kepada-Nya. Kesedaran bukan hanya sekadar kondisi 'terjaga' alias tidak pengsan / mabuk dll, tetapi juga kemampuan kita untuk 'melihat' dan 'merasakan' hakikat suatu kejadian.

Begini.. jika seseorang mengalami sesuatu kejadian tetapi dia tidak dapat 'melihat' dan 'merasakan' makna yang terkandung di dalamnya, maka dia sesungguhnya tidak berada dalam keadaan 'sedar'. Maka, orang yang 'sedar' dapat mengambil pelajaran dari setiap kejadian / perbuatan. Dia peka bahawa dibalik semua yang telah berlaku - sedang berlaku dan akan berlaku -  ada 'MAKNA'.

Nah... kesedaran semacam ini sebenarnya sangat bergantung dengan kualiti akal kita. Dalam konteks agama, itulah yang disebut oleh Rasulullah SAW sebagai 'kualiti keimanan'. 

Tapi, untuk mencapai tingkat ihsan alias kesedaran yang demikian tinggi, memerlukan proses yang sangat panjang, latihan atau riyadah bertahun-tahun. Bahkan... sampai berpuluh tahun... mungkin sepanjang kehidupan. DAN... itulah sebenarnya yang kita semua lakukan menerusi ibadah SHOLAT! 

Aqiimus sholaah .... it means continously  and consistance !!

Sholat adalah sebuah proses amalan, sekaligus latihan untuk membangun kualiti kesedaran. Diharapkan dengan sholat yang baik terus-menerus dan berulang-ulang, kualiti kesedaran kita akan meningkat. Sehingga akhirnya, kita bersedia 'bertemu' Allah SWT dalam seluruh penjuru kehidupan kita.

Rasulullah SAW telah 'bertemu' dengan-Nya, di dalam perjalanan Isra' Wa Mi'raj. Baginda Rasul mengajarkan kepada kita, kalau ingin bertemu dengan-Nya, lakukanlah sholat. Di dalam sholat itulah kita bakal bertemu dengan-Nya. Bila??? Ketika seluruh kesedaran memuncak dalam kekhusyukan tertinggi sholat kita.


الصلاة معراج المؤمنين

"Sholat  itu adalah mikraj bagi orang – orang yang beriman"

Maka... ketika makna sholat telah ter-refleksi dalam kehidupan kita, Allah SWT bakal hadir di seluruh ufuk peristiwa yang kita alami. Di dalamnya ada zikrullah dan doa, yang mengalir sepanjang tarikan dan hembusan nafas kita. 

Tiada lagi waktu yang terbuang sia-sia. Seluruhnya berisi puji-pujian (tahmid) untuk mengagungkan ZAT Ilahi Yang Maha Perkasa, seiring tasbihnya yang berjuta-juta malaikat dan bertriliunan benda-benda di alam semesta... 

Itulah saat-saat indah kita Terpesona di Sidratul Muntaha..



Langit yang tujuh,
Bumi dan semua yang ada di dalamnya,
bertasbih kepada Allah.
Dan tidak ada sesuatu pun
melainkan bertasbih dengan memuji-Nya,
tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka.
Sesungguhnya DIA adalah Maha Penyantun 
lagi Maha Pengampun...
[Surah Al-Israa : Ayat 44]



Abu Miftah
05 Mei 2016M
27 Rejab 1437H

Jumaat, 15 April 2016

BUAH KESABARAN

"Buah Kesabaran"




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ   


Saudaraku,

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah Ta’ala atas segala kurnia, hidayah dan berjuta kenikmatan tak terhingga yang telah Dia anugerahkan kepada kita semua.


Solawat dan salam semoga selalu tercurahkan kepada baginda Rasulullah SAW, beserta para keluarga, sahabat, dan semua orang yang mengikutnya hingga hari kemudian.


Selanjutnya marilah kita meningkatkan takwa kita kepada Allah subhanahu wa Ta’ala dengan sebenar-benar takwa, iaitu dengan menjalankan segala perintahNya dan menjauhi segala laranganNya.



Saudaraku,


Jika keimanan itu laksana burung, maka jiwa kita akan terbang menuju ke hadirat Allah SWT dengan dua sayap yang kukuh, iaitu sayap syukur dan sayap sabar.


Hakikat sabar adalah teguh dan kukuh mempertahankan jiwa untuk selalu berada pada ketentuan syariat Allah SWT, dengan tetap menjalankan ketaatan dan menahan diri dari larangan serta berlapang dada pada setiap ketentuan ujian dari Allah SWT.


Maka orang yang bersabar akan senantiasa teguh dan selalu menambah kekuatan tenaga jasmani dan rohaninya untuk meningkatkan amal ketaatan, terus mengukuhkan dan menambah tekun amal ibadah dan amal shalih mereka. Allah SWT berfirman :


Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.” (Ali Imran: 200).

Saudara,

Itulah hakikat kesabaran yang intinya adalah teguh bertahan sekukuh-kukuhnya dalam memperkuat jiwa, kemudian memperjuangkan segenap kemampuan jiwanya itu dalam menempuh keridhaan Allah SWT, dengan melaksanakan perintah dan menjauhi laranganNya dalam kondisi apa pun.

Maka marilah kita memohon tambahan kukuhnya kesabaran itu dengan menambah ilmu tentang keutamaan kesabaran dan menambah kokohnya iman kita tentang sifat, anugerah dan janji-janji Allah SWT serta kehidupan dan balasan di akhirat kelak.

Jumaat, 1 April 2016

Nabi ‘Isa Islam VS Nabi ‘Isa Kristian (a.k.a. Tuhan Yesus)

 Nabi ‘Isa Islam VS Nabi ‘Isa Kristian (a.k.a. Tuhan Yesus)

Di dalam dunia ini ada dua jenis ‘Isa, iaitu:
(a) ‘Isa versi Islam
(b) ‘Isa versi Kristian
‘Isa versi Islam merupakan seorang manusia 100%. Baginda hanya merupakan seorang nabi. Baginda tidak dibunuh dan disalib. Al-Quran telah menjelaskan hal ini dengan nyata:
“Dan kerana ucapan mereka : ‘Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih, ‘Isa anak Maryam, Rasul Allah’, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak pula menyalibnya…” ( Surah An-Nissa: 157)
‘Isa versi Kristian adalah manusia/tuhan Yesus yang telah mati dibunuh oleh orang-orang Yahudi. Kitab Injil ada memberitakan hal ini:
“Tetapi ketika mereka sampai kepada Yesus dan melihat bahwa ia telah mati….” (Yohanes 19:33)
“Ia pergi menghadap Pilatus dan meminta mayat Yesus. Pilatus memerintahkan untuk menyerahkannya kepadanya. Dan Yusuf pun mengambil mayat itu….”(Matius 27:58-59)
Lantaran terdapat dua versi Nabi ‘Isa dalam dunia ini, maka umat Islam perlulah mengetahui siapakah yang akan hadir pada akhir zaman ini, sama ada ‘Isa versi Islam atau ‘Isa versi Kristian?

Soalan: Menurut Islam siapakah Nabi ‘Isa yang akan hadir di akhir zaman nanti?
Jawapan: Pertama sekali, kita perlu faham bahawa Al-Quran telah mengajar kita bahawa
1. Allah adalah Tuhan semesta alam (Surah Al-Fatihah, ayat 1)
2. Allah itu tunggal, bukannya tritunggal/triniti (Surah Al-Ikhlas, ayat 1)
3. Allah tidak beranak atau diperanakkan (Surah Al-Ikhlas, ayat 3)
4. Tiada satu pun yang menyerupai-Nya (Surah Al-Ikhlas, ayat 4)
Kedua, kita perlu memahami pengakuan Nabi ‘Isa di dalam Al-Qur’an bahawa baginda bukanlah Tuhan Allah:
“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: Hai ‘Isa putera Maryam, adakah kam mengatakan kepada manusia: ‘Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?’. ‘Isa menjawab: ‘Maha Suci Engkau (ya Allah), tidaklah patut bagiku mengatakan sesuatu yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku katakan demikian, maka tentu Engkau mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada dalam diriku dan aku tiada mengetahui apa yang ada pada diri (Zat) Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui segala perkara yang ghaib.'” (Surah Al-Maidah: 116)
“Aku [‘Isa Al-Masih] tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku, iaitu: Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu dan aku menjadi saksi atas mereka, selama aku hidup bersama mereka, Tatkala Engkau mewafatkanku, Engkaulah yang mengawasi mereka. Dan Engkau menjadi saksi atas tiap-tiap sesuatu.” (Surah Al-Maidah: 117)
Jadi siapakah Nabi ‘Isa yang akan muncul di akhir zaman menurut Al-Quran dan Al-Hadis? Sudah tentu Nabi ‘Isa versi Islam, Rasul Allah, manusia 100% dan bukannya tuhan, kehadirannya adalah untuk membersihkan dirinya daripada dipertuhankan oleh orang-orang kafir. Inilah yang dimaksudkan dalam Al-Quran yang berbunyi:
“Ingatlah ketika Allah berkata: ‘Ya ‘Isa, sesungguhnya Aku mengangkat engkau dan meninggikan (derajat) engkau kepada-Ku dan menyucikan engkau dari orang-orang kafir dan menjadikan orang-orang yang mengikut engkau di atas dari mereka yang kafir, sampai hari kiamat….'” (sebahagian dari terjemahan Surah Ali-Imran:55)
Soalan: Adakah ayat ini menunjukkan orang Kristan sekarang ini di atas orang yang kafir kerana mereka adalah pengikut Nabi ‘Isa versi Kristian?
Jawapan: Sila perhatikan ganti nama Nabi ‘Isa ditulis dalam huruf kecil yang bermakna dia manusia. Dan perlu anda ketahui bahawa kaum Kristian tidak menulis terjemahan ayat itu hingga tamat bacaan kerana takut pendustaan mereka terbongkar. Akhir ayat itu menegaskan bahawa pada akhirnya Nabi ‘Isa dan sekalian manusia akan kembali kepada Allah , dan Allah-lah yang akan menjadi Hakim di Hari Kiamat. Hujung ayat itu berbunyi:
“‘…Kemudian tempat kembalimu hanyalah kepada-Ku, lalu Aku hukum antara kamu tentang apa-apa yang kamu perselisihkan.'”. (Surah Ali Imran :55)
Soalan: Sila jelaskan lebih lanjut mengenai persoalan Nabi ‘Isa versi Islam yang dinyatakan di dalam Surah Ali Imran?
Jawapan: Allah mengajar Nabi Muhammad dan umat manusia mengenai kejadian Nabi ‘Isa di dalam Surah Ali Imran yang berbunyi:
“Demikianlah Kami bacakan kepada engkau (ya Muhammad) beberapa ayat dan Kitab yang hakim (berisi hikmah)” (Surah Ali Imran: 58)
“Sesungguhnya umpama (kejadian) Isa disisi Allah, seperti (kejadian) Adam, Allah jadikan dia dari tanah, kemudian Allah berkata kepadanya: ‘Jadilah engkau’, maka jadilah ia”. (Surah Ali Imran: 59)
Soalan: Jadi itu bermakna hadis-hadis Nabi Muhammad dan syarahan ulama-ulama Islam adalah merujuk kepada Nabi ‘Isa versi Islam?
Jawapan: Benar, sudah tentulah ia merujuk kepada Nabi ‘Isa versi Islam
Soalan: Bagaimanakah dengan hujah-hujah kaum Kristian yang berlandaskan kitab Injil?
Jawapan: Kita tidak perlu khuatir dan menyusahkan fikiran kita dengan memikirkan hujah-hujah dari kitab Injil kerana kitab Injil telah dibuktikan korup, menyeleweng, hilang keaslian dan bercampur antara ayat yang haq dan ayat yang batil. Buktinya kaum Kristian tidak berpuas hati dengan hanya menyelewengkan kitab Injil dan cuba pula hendak menyelewengkan kitab suci Al-Quran. Contohnya dalam kes ayat 55, Surah Ali Imran tadi.
Kesimpulan: Al-Quran, Al-Hadis dan ijma’ ulama Islam tidak pernah bersetuju bahawa Nabi Isa yang diceritakan dalam al-Quran merupakan Yesus Kristus, tuhan orang Kristian. Perlakuan orang Kristian memalsukan ayat Al-Quran yang tersebut di atas untuk tujuan menghalalkan ajaran agama mereka ini tidak ubah seperti meletakkan tanda halal pada makanan yang tidak halal bagi umat Islam. Contohnya kejadian penggunaan enzim lemak khinzir di dalam produk Ajinomoto keluaran Indonesia. Di luar kulit mereka gunakan simbol Islam iaitu halal tetapi hakikatnya produk itu telah tercemar!
Firman Allah :
“Segolongan di antara orang-orang Ahli Kitab bercita-cita hendak menyesatkan kamu, dan tiadalah mereka menyesatkan (orang lain), hanya diri mereka sendiri, tetapi mereka tidak menyedarinya.” (Surah Ali-Imran: 69)
 SUMBER : http://malay.bismikaallahuma.org/nabi-isa-islam-vs-nabi-isa-kristian-aka-tuhan-yesus

Rabu, 30 Disember 2015

Santapan Rohani

Apabila kita melakukan sesuatu amalan, usahlah bermegah-megah kepada yang lain, cukuplah kita dan Allah mengetahuinya.
# Santapan Ruhi

Orang yang sengaja menyorokkan kebenaran adalah orang yang lemah. -
Prof. Dr. Hamka

Hendaklah kamu bermohon dengan kesungguhan hati sebab Allah berbuat segala apa yang dikehendakiNya.
(HR Bukhari)

Jumaat, 20 November 2015

ILMU NERACA AMAL

Assalaamualaikum WTB...

Saudaraku Sekalian,

Alhamdulillah. Syukur dan tahmid kita tujukan kepada-Nya yang sentiasa melimpahkan nikmat dan ke'afiatan. Kita masih diberikan kesempatan oleh-Nya untuk menjalani liku-liku kehidupan ini. Hari ini, sekali lagi kita semua dapat bertemu (walau hanya di alam maya) dengan satu tujuan; kerana Allah SWT dan kerana ikatan Ukhuwwah Islaamiyyah...

Awal kesempatan ini, AM serukan pada diri ini dan pada saudaraku sekalian; marilah kita sama-sama pertingkatkan nilai amal-amal ibadah kita. Marilah kita pertautkan rasa kasih dan sayang sesama kita. Binalah persefahaman yang setara agar terbentuk kesatuan. Mudah-mudahan jiwa kita semua dipenuhi rasa unggul dan manisnya nikmat  taqwa kepada Allah SWT. Kita bertemu kerana Allah Azza Wajalla dan akhirnya berpisah juga kerana Allah SWT Sang Maha Rahiiim...

Saudaraku Sekalian,

Allah Azza Wajalla di dalam Al-Quran banyak menyebut dan memasyhurkan kelebihan-kelebihan ilmu dan kedudukan mereka yang berilmu. Dalam sepotong ayat yang terkenal, Allah SWT berfirman :

"... Allah SWT meninggikan beberapa darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan juga orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan..." (Surah Al-Mujaadilah : 11)

Ilmu yang disebut  di sini adalah umum. Meliputi ilmu Fardhu Ain dan Fardhu Kifayah. Tetapi nilai ilmu yang terbaik adalah segala ilmu yang mampu mengubah pandangan manusia seluruhnya kepada erti hidup sebenar iaitu Cara Hidup Beragama - Akidah & Ibadah dan Cara Hidup Bersosial - Akhlak & Muamalah.

Ilmu yang terbaik ialah yang mampu membawakan manfaat secara seimbang kepada yang memiliki ilmu dan juga kepada orang lain di sekitarnya. Bagaimanapun tingginya jenjang pembelajaran seseorang, tetapi tingkat ilmunya itu tidak memberikan manfaat dan faedah positif, baik kepada pemiliknya mahupun orang lain; malah mengundang kerosakan, maka itu tidak akan membawa erti.

Saudaraku Sekalian,

Rasulullah SAW di dalam sebuah hadith diriwayatkan berpesan :

"Belumlah dianggap seorang itu alim (yang berilmu), sehinggalah ia mengamalkan ilmunya... 

Ilmu yang sedikit tetapi memadai lalu diamalkan, itu lebih bermanfaat dan bermakna daripada ijazah bergulung, tetapi tidak mampu membentuk jiwa berTuhan...

Justeru itu, dada ini perlu diisi penuh dengan ilmu! Sebab... segala permasalahan hidup, baik kecil apatah lagi yang besar dan rumit mesti memerlukan penyelesaian dan pemecahan. Mana mungkin kita mampu menangani masalah yang mendatang silih berganti hanya dengan bekal ilmu yang begitu-gitu sahaja...

Soalnya, menuntut ilmu adalah dengan pelbagai kaedah dan cara... menuntut ilmu juga adalah kerja yang harus dilakukan dengan serius sepanjang hayat kita.  Cuma.. sesuai dengan kemampuan masing-masing.

Saudaraku Sekalian,

Rasulullah SAW mengingatkan kita :

"Seseorang itu dapat ditangani (dibentuk) menjadi seorang alim dan berilmu, selama ia masih terus belajar. Apabila ia menyangka bahawa ia sudah serba tahu, maka sesungguhnya orang itu adalah dianggap jahil..."

Dalam hadith yang lain, Baginda SAW juga mengingatkan kita dengan tegas :

"Sesiapa yang bertambah ilmunya, akan tetapi tidak bertambah hidayah (petunjuk) yang dimilikinya, maka ia akan semakin jauh dari Allah Azza Wajalla..."
 
Saudaraku Sekalian,

Sehubungan itu, ilmu adalah bekal menempuh persoalan hidup yang terpenting. Malah, belum sempurna ibadah seseorang selagi ibadahnya itu tidak diimbangi dengan ilmu yang berkaitan...

Bahkan, berapa ramai di antara kita yang kerugian ketika beribadah kepada Allah SWT, hanya kerana kurangnya ilmu. Namun, yang paling kita takuti ialah kalau kita tekun beribadah atau beramal tapi tanpa dilandasi ilmu. Maka, akibatnya ia sesat tidak berkesudahan. Niatnya tentu murni, tetapi, kaedah dan cara tidak benar. Akhirnya, bukan manfaat kebaikan yang diperolehi, tetapi kerosakan yang ditempuh...

Oleh kerana itu, marilah kita bermohon semoga kita semua tergolong orang yang mencintai ilmu, cinta akan kebaikan dan kebenaran sekaligus.  Dengan ilmu, kita akan lebih positif, ufuk fikiran yang luas, memiliki kematangan dan kewarasan pertimbangan serta jauh daripada zulumat kejahilan... 

Aminnn

Selasa, 28 Julai 2015

LANGKAH MEMANIFESTASIKAN TAQWA DI HARI LEBARAN

Hidup Laksana Satu Jalan, Berlembah Ngarai Dan Likuan, Penuh Onak Duri Merintang, Hidup Memang Penuh Tentangan, Tetapi Inilah Suratan, Berlaku Bagi Tiap Insan, Hidup Adalah Pengabdian, Pengabdian Kepada Tuhan...


Assalaamualaikum WTB...

Saudaraku sekalian ;

ALLAH Azza Wa Jalla menggariskan dalam Al-Quran, Surah Ali Imraan - ayat 102 :
“Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah sebenar-benar taqwa kepada-Nya dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.”

Bahkan Allah Azza Wa Jalla juga menegaskan dalam Surah Al-Hujuraat - ayat 13 :
“Hai sekalian manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan se-orang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” 

Saudaraku Yang Budiman ;

 Kata “taqwa” berasal dari bahasa Arab yang merupakan akar kata dari “al-Wiqayah” atau “al-Wiqwa” yang bererti alat pelindung kepala atau perisai untuk menghindari diri dari sesuatu yang ditakuti dan membahayakan dirinya. “At-Taqwa” adalah bentuk mashdar yang ertinya “al-Itqaa” iaitu membuat perlindungan. Sedangkan menurut para ahli hakikat, taqwa bererti memelihara diri dengan jalan taat kepada Allah Azza Wa Jalla atau menjauhi semua yang dilarang-Nya sehingga tetap terlindungi.

Taqwa dalam taat bererti ikhlas ketika melaksanakan perintah Allah. Sedangkan taqwa dalam maksiat ialah dengan menjauhi setiap yang dilarang-Nya. (At-Ta’rifat, Al-Jarjany : 65)

Pengertian Taqwa yang paling sederhana ialah sifat dan sikap ketaatan mukmin terhadap syariat Allah Azza Wa Jalla iaitu dengan menjalankan perintah Allah dan menjauhi setiap yang dilarang-Nya. Maksudnya, seseorang disebut bertaqwa (muttaqin) apabila ia mampu menguasai diri dengan selalu menjalankan kebaikan serta memelihara diri dari perbuatan keji dan munkar.

Saudaraku Yang Dikasihi ;
 
Dengan merujuk pada pengertian taqwa di atas, maka aplikasi dari taqwa ini ialah berhati-hati dan selalu memperhitungkan setiap amal perbuatan yang akan dilakukan, apakah bertentangan dengan titah-Nya atau tidak.

Demikian halnya dengan seorang yang bertaqwa, kesan dari perbuatan taqwanya ialah memperoleh kebahagiaan hakiki disebabkan kesabaran dalam mempertahankan nilai ketaqwaannya. 

Firman Allah SWT : “....Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan memberikan baginya jalan keluar (dari kesulitan) dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka...” Surah At-Tolaaq - ayat : 2-3.

Saudaraku Yang Baik ;

Justeru, bermula 1 Syawwal yang sepatutnya ditandai dengan 'kembalinya seorang hamba kepada fitrah yang suci - zahir dan bathin', maka sewajarnya kuantum 'Taqwa' telah sedari awal menjadi pengukur langkah kita... 

Marilah bersama-sama mewujudkan natijah taqwa dalam setiap saat, masa, tempat dan keadaan kita. Baik dikala kita sihat, mahu pun dikala sakit... Baik dikala sunyi, mahu pun dikala sibuk.. Baik dikala gembira, mahu pun dikala sedih.. Baik dikala ramai, mahu pun di kala sendirian... 

Marilah menjadi hamba Allah Azza Wa Jalla yang memiliki jati diri - taqwa - dalam setiap saat dan keadaan. Hamba Allah SWT yang bertaqwa di musolla, mahu pun di tempat kerja... Hamba-Nya yang bertaqwa di ruang sujud, mahu pun bertaqwa di gedung rezeki... 

Bahkan... manifestasikanlah taqwa disegenap ruang kehidupan kita secara utuh dan secara konsisten. Inilah komitmen kita. Inilah usaha kita... 

Saudaraku... Jadilah hamba Rabbani. Dan jangan jadi hamba Ramadhani...

Isnin, 13 Julai 2015

MENJEMPUT REDHA ILAHI DI PENGHUJUNG RAMADHAN...

"Wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)." 
(Surah Ali Imraan : 200)
___________________________________________________________________________________

Alhamdulillah...

Hari ini merupakan hari yang ke-26 ummat Islam di negara kita berpuasa. Maknanya, hari ini juga merupakan malam ganjil. Malam yang ke-27. Di antara malam-malam ganjil 10 terakhir di bulan Ramadhan yang mulia ini. Bagi ummat Islam yang inginkan kelebihannya, maka malam-malam ganjil di 10 terakhir inilah yang menghimpunkan pencarian mulia tersebut.

Saudaraku yang dikasihi...

Malam Al-Qadar atau lebih dikenali sebagai Lailatul Qadar. Malam yang istimewa. Malam yang penuh dengan kemuliaan. Malam turunnya ayat-ayat cinta Ilahi buat semua insani. Malam Al-Qadar yang nilai amal padanya lebih baik daripada 1000 bulan. Malam yang diimpi-impikan oleh semua insan pencari redha Allah SWT. Malam yang dijanjikan. Malam beriring para malaikat dan Ar-Ruh padanya, dengan izin-Nya untuk mengatur segala urusan. Malam penuh apresiasi sehingga fajar menjelang...

Saat ketikanya menjadi sebahagian rangkaian rahsia Ilahi. Menguji kemampuan insani. Apakah kita benar-benar istiqomah kerana-Nya, atau memang hanya untuk meraikan keramaian orang yang berlumba-lumba untuk mencari Lailatul Qadar.. 

 Saudaraku yang dikasihi...

Kerana itu, istiqomah-lah... bersabarlah dalam mencari keredhaan-Nya yang kekal. Menjelang penghujung Ramadhan ini, tambahkanlah kesabaranmu... Sentiasalah bersiap siaga diperbatasan waktu. Kerana 'musuh-musuh iman' yang sedang dibius akan segera bangkit untuk membujuk mu, kala waktu kepompong Ramadhan-mu semakin pecah. Teruslah meresapkan nilai taqwa dalam jiwamu. Sematkan erat didikan puasamu disegenap relung kalbumu... mudah-mudahan perisai puasa kali ini benar-benar ampuh, kukuh dan tahan daya. Moga kita diizinkan-Nya, bersama-sama orang yang berjaya hakiki.. 

Subhaanallahil Aziiim... Maha Suci Allah Yang Agung... 

Sesungguhnya, Lailatul Qadar itu adalah bukti cinta dari Ilahi... Lailatul Qadar itu adalah wasilah. Lailatul Qadar itu adalah targhib dari Ilahi buat para pencari Kemanisan Iman (Al-halaawatul Iiman).. Lailatul Qadar adalah pemacu daya para saalik menuju TAQWA, dikala semangat mujahadah semakin hanyut berdepan arus deras lebaran yang menjelang... 

Saudaraku yang dikasihi...

Semoga ufuk kefahaman beragama kita semakin matang, selari dengan bertambahnya nikmat umur yang dititipkan Ilahi.. Marilah kita sama-sama mengorak langkah yang lebih mantap dalam kembara panjang menjejaki Taqwa dan Redha Ilahi... 

Ingat saudara... dikala kita keluar dari Madrasah Ramadhan bagaikan kupu-kupu indah merayap dan terbang bebas dari kepompongnya, 'tangan-tangan nakal' akan siap menangkap kita dengan jaring-jaringnya. Semoga nanti kita dapat memanfaatkan segala kekuatan, ilmu dan ilham yang telah diperoleh melalui kepompong Ramadhan yang berlalu...

Menjelang penghujung Ramadhan, sabarlah dan tetaplah bersabar... bersiap siagalah dan bertaqwalah... Ingat sekali lagi! Ramadhan adalah wasilah... Solat adalah wasilah... Zakat adalah wasilah... Qiamullail adalah wasilah.. bahkan Lailatul Qadar pun adalah semata-mata wasilah... untuk kita sampai ke hadrat Allah Azza Wa Jalla... 

Mari bersama menjemput redha Ilahi di penghujung Ramadhan Al-Mubaarak ini...

Salam Kasih Buat Semua....