Jumaat, 14 Ogos 2009

Eropah Masih Mengabaikan....

Meski Populasi Muslim Meningkat, Eropah Masih Mengabaikannya

Jumlah kaum Muslim di Eropah diperkirakan terus meningkat sampai tahun 2050. Namun kenyataan ini diabaikan Barat dan Eropah.


Hidayatullah.com [13 Ogos 2009]--Akhbar Daily Telegraph cetakan London edisi kemarin (Ahad, 9/8) menulis, hi
ngga tahun 2050 nanti diperkirakan jumlah warga muslim akan mencapai 20 peratus daripada jumlah keseluruhan populasi penduduk Eropah.

Sebagaimana dinyatakan akhbar terbitan Inggeris itu, kini peratus peningkatan jumlah penduduk muslim di Eropah adalah sekitar 5 peratus. Jika lonjakan pertambahan penduduk Muslim terus berjalan seperti keadaan saat ini, maka pada 2050 jumlah itu akan meningkat
menjadi 20 peratus.

Selama tiga dekad terakhir, populasi warga Muslim di Eropah meningkat dua kali ganda. Hal itu diperkirakan bakal terulang kembali pada tahun 2015 nanti.


Lebih lanjut akhbar cetakan London itu menulis, "perubahan populasi itu disebabkan kerana terus berlanjutnya migrasi penduduk dari negara-negara Islam dan menurunnya angka kelahiran di kalangan penduduk non-muslim yang disertai dengan tingginya angka kelahiran masyarakat muslim."
Selain itu faktor lain, seperti buruknya keadaan sosial dan keluarga di Barat dan lunturnya kehidupan beragama di kalangan penduduk Eropah, merupakan penyebab lain yang mendorong masyarakat Barat untuk memeluk agama Islam.

Ironinya, kendati populasi penduduk Muslim dan pusat-pusat kebudayaan dan organisasi Islam di Eropah makin meningkat, namun negara-negara di Eropa belum bersedia menerima hal itu sebagai kenyataan dan menolak memberikan identiti tersendiri bagi komuniti Muslim.

Di sebagian besar negara-negara Eropah, Islam belum diakui secara rasmi sebagaimana agama-agama lain, seperti Kristian atau Yahudi. Selain itu, masyarakat Muslim pun kerap mendapat perlakukan diskriminatif dan dibatasi dalam aktiviti ekonomi dan sosialnya.

Hasil penelitian menunjukkan, aksi diskriminasi terhadap warga Muslim paling sering terjadi di lingkungan kerja.
Perlakuan tidak adil terhadap mereka juga terlihat sangat ketara di lingkungan pendidikan, lapangan kerja, pajak, hukum, keamanan dan imigrasi, serta hak-hak sivil, seperti memperoleh kemudahan sosial dan layanan kesihatan.

Sementara itu, kalangan media dan para politisi konservatif dan radikal di Eropah juga turut banyak membantu pemerintah negara-negara Barat menebarkan sikap anti-Islam pasca tragedi 11 September 2001. Penerbitan karikatur yang menghina Nabi Muhammad, pembuatan film yang menistakan ajaran Islam, dan penulisan pelbagai buku untuk menentang jilbab, merupakan sejumlah kes atau isu yang membuat fenomena anti-Islam di Eropah tampak jelas.

Padahal selama ini masyarakat muslim di Eropa dikenal sebagai komuniti yang senantiasa menyuarakan perdamaian dan kasih sayang. Lewat kerukunan hidup beragama dengan umat lain, mereka juga turut berperanan besar dalam memajukan negaranya.

[Adaptasi dari Sumber Asal- www.hidayatullah.com]
Reaksi:

1 ulasan:

  1. Salam alayk'.. Biarpun masyarakat muslim di eropah mendapat tekanan, namun pada masa yang sama Islam semakin dapat diterima ramai khususnya dari kalangan orang eropah itu sendiri.. Islam akan semakin menyinari bumi eropah.. InsyALlah..

    BalasPadam

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.