Ahad, 16 Ogos 2009

SOLAT Sebagai Keperluan Hidup Kita...

SOLAT Sebagai Keperluan Hidup Kita...
Jajarkan ke Tengah
Assalaamualaikum wtb

Rasulullah saw kembali dari perjalanan Isra'-Mi'raj dengan petunjuk Ilahi yang tegas tentang kewajiban SOLAT. Kewajiban ini diketahui secara pasti oleh setiap Muslim dari generasi ke generasi (Al-ma'luum minad deen biddoruuroh).

Berbicara mengenai solat menimbulkan pertanyaan di dalam benak fikiran kita: Apakah topik tersebut sudah usang atau tidak perlu dibicarakan lagi, mengingatkan waktu penetapannya yang telah begitu lama? Ataukah kita masih perlu melihat perlaksanaannya di kalangan ummat Islam, yang tidak jarang mengabaikannya di samping juga masih ramai yang melaksanakannya secara tidak sempurna?

Menghadapkan jiwa raga kepada Tuhan merupakan kewajipan keagamaan. Sebab agama - sebagaimana diakui dan diyakini oleh setiap penganutnya - menetapkan bahawa Tuhan menguasai alam raya, menguasai hidup dan kehidupan manusia. Dia-lah Yang Maha Mutlak, Maha Kuasa dan Maha Sempurna dalam segala sifat keutamaan. Keyakinan akan ketuhanan seperti itu, menuntut pembuktian konkrit, nyata secara amaliah, bukan sahaja dalam fikiran atau hati. Solat adalah salah satu yang ditetapkan oleh Tuhan sebagai penterjemahan atau manifestasi dari keyakinan tersebut.

Manusia, lebih-lebih lagi para ilmuwan, memerlukan kepastian terhadap tatakerja alam ini demi pengembangan ilmu dan penerapannya. Kepastian ini tidak dapat diperoleh kecuali dengan keyakinan adanya pengendali dan penguasa tunggal yang Maha Esa, iaitu Allah.

Di sini, solat telah menjadi keperluan, bukannya beban atau kewajipan semata-mata. Solat menggambarkan pemahaman tinggi seseorang terhadap sunnahtullah kauniyyah alam ini yang memberikan ketenangan dan kemantapan kepada manusia, khususnya para ilmuwan, dan kerana itu 'Solat kepada yang Maha Esa merupakan petanda kemajuan fikiran manusia dalam memahami sunnatullah alam jagat ini'.

Manusia adalah makhluk yang memiliki naluri cemas dan mengharap. Ia selalu membutuhkan atau memerlukan sandaran, terutama pada saat-saat cemas ketika berharap. Kenyataan sehari-hari membuktikan bahawa sandaran pada makhluk, betapapun tinggi kekuatan dan kekuasaannya, seringkali tidak membuahkan hasil. Yang mampu hanyalah ALLAH SWT, Tuhan yang Esa ini semata.

"Allah jualah yang memasukkan malam pada siang dan memasukkan siang pada malam (silih berganti) dan DIA yang memudahkan peredaran matahari dan bulan; tiap-tiap satu dari keduanya beredar mengikut masa yang telah ditetapkan. Yang melakukan semua itu adalah ALLAH SWT Tuhan kamu, bagiNya-lah kuasa pemerintahan; sedang mereka yang kamu sembah (selain dari Allah) tidak mempunyai sesuatu pun walau senipis selaput biji buah kurma".

"Kalau kamu memohon kepada mereka (yang kamu sembah itu): Mereka tidak mendengar permohonan kamu dan kalaulah mereka mendengar pun, mereka tidak dapat memberikan apa yang kamu pohonkan itu dan pada hari pula mereka mengingkari perbuatan syirik kamu dan (ingatlah) tidak ada yang dapat memberitahu kepadamu (wahai Muhammad akan hakikat yang sebenarnya) seperti yang diberikan Allah Yang Maha Mendalam Pengetahuan-Nya".

"(Oleh kerana Allah menguasai segala-galanya, maka) wahai ummat manusia, kamulah yang sentiasa berhajat kepada Allah (dalam segala perkara), sedang Allah - Dialah sahaja Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji".

Seorang Muslim dalam solatnya, menghimpun segala bentuk dan cara pengakuan, penghormatan dan pengagungan yang dikenali ummat manusia. Di dalam solat, ada "isyarat penghormatan dengan tangan, berdiri tegak, menunduk, rukuk, sujud, puji-pujian, doa dan harapan".

Hanya lima kali sehari semalam Allah mewajibkan kita menghadap kepada-Nya. Malu rasanya, jika kita telah mendapatkan anugerahnya yang tidak terbilang mengabaikan kewajipan tersebut. Apalagi solat merupakan kebutuhan dan keperluan kita. Malu pula rasanya, jika pada saat-saat kebulur atau terdesak, saat cemas dan mengharap sesuatu, saat itu baru kita berkunjung kehadirat-Nya.

Menjengkelkan, tentu... apabila yang datang menghadap mengabaikan tatatertib dan peraturan nilai. Jangan mempersalahkan ALLAH SWT apabila Dia tidak menghiraukan hamba-Nya yang datang tanpa menampakkan keperluan / kebutuhan kepada-Nya, atau tidak memuja dan memuji-Nya dengan sepenuh hati.

Tentu saja Maha Adil ALLAH, ketika Dia tidak ingin mengenal (dengan rahmat dan kasih sayang-Nya) orang-orang yang tidak pernah mengenal-Nya, iaitu orang-orang yang enggan / abaa lagi sombong untuk memenuhi panggilan-Nya...

------------------------
al-faqiir abu miftah
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.