Jumaat, 2 Oktober 2009

Muhasabah 1hb Oktober...


* Dari blog Safari abi husna [Blog pendua Abu Miftah]


Kenangan terindah - dari kiri: Ayahanda (Rusinin Muhiman), Nenek sebelah ibu (Rusimah) & Ibunda (Rasuinah Rahiman)

Alhamdulillah. Syukur ilallah.
Hanya pada-MU, kami yang lemah ini bersyukur atas nikmat usia yang Engkau berikan Ya ALLAH...

1hb Oktober setiap tahun, kita diingatkan dengan sambutan 'Hari Warga Tua @ Warga Emas'. Sesuai atau tidak sambutan ini kita raikan? Bagi saya ia tiada masalah. Malah, hal itu justeru mengingatkan kita lebih akrab dengan golongan ini.

Hakikatnya, dalam diriku sendiri 'warga tua @ warga emas' itu ialah mereka yang terpenting dalam hidup ini. Itulah mereka: ayahanda dan bondaku yang tercinta. Mengingat mereka di kampung, menjadikan hatiku pilu dan sedih. Apa tidaknya? Mereka tinggal bertiga di rumah yang besar bak gedung itu. Kami adik beradik 10 orang. Yang tinggal bersama mereka hanyalah adik lelaki kedua bongsu. Aduhai... pilunya...

Bukan tidak peduli. Tidak sama sekali!
Dah tuntutan hidup. Anak-anak yang ramai dan memeriahkan seisi rumah saban waktu suatu ketika dulu, kini hanya sekali-sekala dikala cuti mahupun hujung minggu tertentu. Takdir-Nya. Kebetulan semuanya sudah berkerjaya, ada yang mengikuti suami bersama anak cucu di kejauhan mencari sesuap rezeki, sementara yang lain masih belajar di SMK mahupun di IPT. Aduhai... hibanya hatiku...

Setiap kali pulang bercuti ke kampung laman bersama istri dan anak-anak yang masih kecil, aku sering cuba mengungkap isi hati ayahbonda tentang perasaan mereka. Nyata ini saja jawab mereka (dalam bahasa Dusun Liwan) -

"Biasa no boh udin (panggilan manja ayahbonda untukku), dau-dau no dot pongkaraja ngawi. Ingga tomod boh. Kada kou kosusa. Kapaham koi ie boh..,"

[Maksudnya : Biasa saja bah udin. Memang beginilah kalau semua sudah bekerja. Tiada apa-apa tu. Kamu jangan susah hati. Kami ni sentiasa memahami...]

Tapi benarkah rasa hati mereka hanya begitu? Memang benar kami sudah bekerja & kebetulan kerja di pekan T atau daerah lain. Tambahan pula tiap minggu mereka turun pekan T untuk ber'tamu'. Boleh jumpa cucu-cucu yang lain. Cukupkah mengubati kesepian hati?

Lihat saja adik kakak, betapa seronoknya mereka -ayahbonda- bila cucu-cucu yang comel memeriahkan dan membisingkan suasana rumah sebuah yang besar itu bila kita balik kampung... semua itu merupakan ekpresi jiwa dan hati mereka yang selama ini hiba. Dengan hilai tawa dan rengekan manja cucu-cucu sedikit sebanyak menceriakan hati, memuaskan rasa dan akhirnya... terukir sudah senyum di wajah penuh ceria, sebagai alamat dan tanda terubat kesepian di hati mereka buat seketika...

Nah... macamana? Cuti seminggu sudah berakhir... si kakak dan adik-adik perempuan sudah mula mengemas barang. Si abang petang kemarin sudah pergi dengan van 'DG-nya @ van kuning' kerana katanya mentua ada hal minta tolong di pekan R. Dalam kesuraman situasi begini, saya pula kekadang masih berkira-kira tengaharikah atau petang baru jalan... semua barang sudah paking ni... melihat tingkah dan wajah ayah yang serius, saya sudah faham. Mesti mula memendam sudah tu. Cucu-cucu tempat menumpah rasa sayang dan manja sudah mau pergi... sepi lagi... sunyi lagi... sedih juga rasanya!

Coretan ini sekadar renungan buat diriku dan sebagai tatapan adik-beradik yang lain. Bagi mereka yang berkesempatan membaca muhasabah ini... Sesungguhnya! marilah kita mengenangi jasa IBU AYAH kita. Bukan sekadar mengingat. Tidak! Bahkan sepatutnya lebih dari itu saudara. Tanpa tumpahan kasih sayang dan cinta mereka, mana mungkin kita akan wujud dengan izin ALLAH SWT di alam buana yang fana ini.

Panjatkanlah doa munajat buat mereka setiap kali berakhirnya solatmu...
Jagalah maruah mereka dengan memperbaiki dirimu sendiri...
Kenangilah mereka dengan pekertimu yang luhur...
Hulurkanlah tangan-mu untuk mereka biarpun hanya sekadar kucupan mesra...
Bahagiakanlah ayahbonda dengan kiriman walaupun hanya sekadar salam bertanya khabar...
Berilah kepuasan kepada ayahbonda, biarpun cuma dengan dakapan manja cucu-cucunya...

Sesungguhnya... kita tidak akan pernah dapat membalas jasa mereka walaupun mungkin hanya separuh dari titisan keringat dan air mata mereka sewaktu membesarkan kita. Semoga kita akan mengenang mereka dengan nilaian kasih sayang dan penghormatan. Kita adalah nutfah dari sulbinya mereka. Kita adalah cambahan kasih sayang dan cinta mereka dengan izin-NYA.

Marilah kita bermuhasabah...


alafaaqiir abi husna
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.