Khamis, 29 Oktober 2009

Kisah Dan Pengalaman : Rosalyn Rushbrook

Rosalyn Rushbrook: Menemukan Kebenaran ISLAM Dalam Al-Kitab

- Rosalyn Rushbrook -

Dia mendapati ajaran agama terdahulu telah banyak menyimpang, terutama yang berkaitan dengan konsep ketuhanan. Ia mendapat ijazah di bidang Teologi Kristian. Namun, pengetahuan Kristiannya yang begitu mendalam, menjadikan perempuan paruh baya ini mencintai Islam.

Rushbrook yang berganti nama Ruqaiyyah Waris Maqsood setelah memeluk Islam, merupakan salah satu penulis buku-buku Islam paling produktif. Puluhan buku berkenaan dengan Islam telah ditulis oleh perempuan kelahiran London, England tahun 1942 ini. Buku-bukunya termasuk best seller dan menjadi referensi serta rujukan di berbagai negara.

Jauh sebelum memeluk agama Islam, Ruqaiyyah lahir dan dibesarkan dalam lingkungan Kristian Protestan. Nama asalnya ialah Rosalyn Rushbrook. Dia memperoleh ijazah dalam bidang Teologi Kristian dari Universiti Hull, England, tahun 1963, dan master dalam bidang pendidikan di universiti yang sama pada tahun 1964. Selama hampir 32 tahun, dia mengelola program studi ilmu-ilmu keagamaan di berbagai sekolah dan perguruan tinggi di England. Dia juga sempat menjawat sebagai ketua Studi Agama di William Gee High School, Hull, England.

Pengetahuan Kristiannya yang begitu mendalam, membuatnya menulis beberapa buah buku tentang Kristian. Namun, siapa yang dapat menyangka jika pengetahuannya yang begitu mendalam tentang Kristian pulalah yang menyedarkannya. Dia mendapati ajaran Kristian yang diyakininya selama ini telah banyak menyimpang, terutama yang berkaitan dengan konsep ketuhanan.

Dengan pengetahuan yang dimilikinya, Ruqaiyyah bergerak atas inisiatif sendiri mencari kebenaran berdasarkan kajian-kajian ilmiahnya, termasuk mempelajari Alkitab. Namun, akhirnya dia meninggalkan agamanya itu setelah bergelut bertahun-tahun dalam pencarian atas pertanyaan-pertanyaannya tentang konsep teologi Triniti. Dia tidak menemukan apa-apa. Akhirnya pada tahun 1986, di saat usianya menjangkau 44 tahun, Ruqaiyyah memutuskan untuk memeluk Islam.

Ruqaiyyah memeluk Islam murni berdasarkan latar belakang pengetahuannya dan kajian mendalam tentang ajaran ketuhanan, baik dalam Islam dan Kristian. Seperti kebanyakan muallaf lainnya, dia menyebut dirinya telah ‘kembali’ dengan menjadi Muslim. Kini, dia memperjuangkan Islam menerusi tulisan dan buku-bukunya.

Dalam wawancara dengan sebuah media, dia ditanya perihal konsep Islam tentang Nabi Isa, yang dalam ajaran Kristian disebut Yesus. "Dinegara Barat, ada ajaran ilmu etika berinti pada cinta dan kasih Tuhan dan tolong-menolong sesama manusia. Itu semua diajarkan juga oleh semua nabi, termasuk Nabi Muhammad SAW. Kami orang Islam juga meyakini Nabi Isa sebagai salah satu nabi yang diutus Allah," kata Ruqaiyyah.

Keputusan Ruqaiyyah untuk berpindah keyakinan membawa konsekuensi pada kehidupan rumahtangganya. Ia memutuskan untuk mengakhiri biduk perkahwinannya dengan penyair Inggeris George Morris Kendrick yang telah dijalaninya sejak 1964. Dari perkahwinannya dengan George, mereka memiliki dua orang anak, Daniel George lahir 1968 dan Frances Elisabeth Eva lahir 1969. Kemudian di tahun 1990, dia menikah lagi dengan lelaki keturunan Pakistan, Waris Ali Maqsood.

Berdakwah melalui tulisan selepas 'hijrah' kepada agama Islam, tidak membuat Ruqaiyyah berhenti menulis. Justeru sebaliknya, ia menjadi semakin produktif. Lebih dari 30 buku mengenai Islam telah ia tulis. Saat ini dia memiliki sembilan buah buku yang masih dalam proses penerbitan. Dia juga menulis pelbagai artikel di majalah mahupun akbar yang berkaitan dengan Islam dan Muslim.

"Saat ini Islam dicap sebagai agama bermasalah. Sangat tidak adil. Kerana itu, saya berusaha menulis untuk memperbanyak literatur-literatur (kajian) Islam. Harapan saya, agar melalui tulisan-tulisan itu, dapat membantu memperbaiki atmosfer atau pandangan yang kurang berpihak kepada Islam", cetusnya.

Buku-buku mengenai Islam yang ditulisnya cukup beragam. Tidak hanya buku-buku kategori ‘berat’, seperti buku mengenai sejarah Islam dan isu seputar Muslimah, tetapi juga buku-buku tentang bimbingan kaunseling bagi remaja Islam. Juga ada beberapa buku saku, antara lain A Guide for Visitors to Mosques, A Marriage Gui dance Booklet, Muslim Women’s Helpline.

Saya sangat tertarik menggeluti sejarah Islam, terutama tentang kehidupan wanita-wanita di sekitar Nabi Muhammad. Saya acapkali membela kempen anti-Islam yang mendiskreditkan wanita Muslim.

Oleh komuniti Muslim di England, ia juga diminta untuk menyusun buku teks mengenai Islam. Buku-buku teks hasil karyanya ini dipakai secara luas di England selama hampir 20 tahun. Buku-buku itu dipakai oleh kalangan pribadi, muallaf, dan pelajar-pelajar sekolah umum dan madrasah di England dan beberapa negara lainnya.

Ia juga membantu mengembangkan silabus bagi pelajar sekolah agama, bekerja sama dengan jawatankuasa pendidikan setempat. Sukatannya tergolong unik, dibuat khusus agar pelajar mandiri. Jadi, tanpa guru atau fasiliti, tetap boleh dilaksanakan. Sukatannya dirancang untuk pelajar sekolah rendah hingga institut pendidikan tinggi. Menariknya lagi, buku itu boleh dipakai untuk pendidikan formal, non-formal; misalnya di rumah, bahkan juga di penjara. Ruqaiyyah kini juga aktif menjadi tutor jarak jauh (distance learning) untuk Asosiasi Peneliti Muslim (AMR) sebagai aktiviti lainnya.

Aktiviti mengajarnya juga padat. Banyak negara telah dilawatinya, di antaranya AS, Kanada, Denmark, Sweden, Finland, Irland, dan Singapura. Ruqaiyyah juga mengajar di beberapa universiti yang ada di England, seperti Oxford, Cambridge, Glasgow, dan Manchester. Juga, mengajar di School of Oriental and Arabic Studies di London.

Ruqaiyyah menerima Muhammad Iqbal Award tahun 2001 atas kreativiti dan jasanya, dalam mengembangkan metodologi pengajaran Islam. Dialah muslim pertama berbangsa Inggeris yang pernah menerima anugerah berprestij tersebut. Tidak hanya itu, pada Mac 2004 Ruqaiyyah terpilih sebagai salah seorang dari 100 wanita berprestasi di dunia. Dalam ajang pemilihan Daily Mails Real Women of Achievement, Ruqaiyyah Waris Maqsood termasuk salah seorang daripada tujuh orang wanita berprestasi dalam kategori keagamaan.

____________________________________________________________________



Nama Muslim : Ruqaiyyah Waris Maqsood
Nama asal : Rosalyn Rushbrook
Tarikh lahir : 1942
Memeluk Islam : 1986
Suami pertama: George Morris Kendrick (Cerai)
Anak : Daniel George dan Frances Elisabeth Eva
Suami Kedua : Waris Ali Maqsood
Pekerjaan : Penulis
PENGHARGAAN:
1. News Awards for Excellence (2001)
2. Muhammad Iqbal Award (2004)
3. Salah satu dari tujuh pemenang Daily Mail’s Real Women of Achievement.
4. Salah satu dari empat penerima Perdamaian Global dan Kesatuan Lifetime Achievement Award (2008).

____________________________________________________________________

[ Sumber Artikel : Muallaf Center Online / 25 Oktober 2009 ]
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.