Selasa, 15 September 2009

Tuntunan Bagi Si Pemberi Dan Si Peminta...

- Tuntunan Bagi Si Pemberi & Si Peminta -

Tahiyyah - salam - yang terbaik dari sisi ALLAH SWT ini kutujukan kepada saudara-saudaraku Muslimin yang dikasihi kerana ALLAH.

*** Pengisian kali ini secara khususnya bertujuan sebagai penambahbaikan diri alfaqiir ini sendiri. Sedangkan, secara umumnya, tulisan ini untuk memberikan kefahaman dan tuntunan kepada kita semua agar memahami 'konsep beri - minta' atau 'sodaqoh / sedekah' atau yang lebih umum disebut sebagai 'kebajikan' sebagai satu alat pengukur 'muruuah / maruah' orang yang beragama.***

----------------------------------------------------------------------------

Sesungguhnya....

Banyak petunjuk Al-Quran mahupun hadith bagi mereka yang berpunya dan mahu memberi. Tetapi, juga tidak sedikit di dalam Al-Quran dan hadith yang memberi petunjuk bagi yang memerlukan atau meminta.

Alangkah baiknya jika masing-masing daripada kita menghayati petunjuk agama, sehingga kedua-duanya dapat menempatkan diri sesuai dengan petunjuk ALLAH SWT.

"Jangan mengherdik para peminta", demikian petunjuk Al-Quran kepada orang yang diminta, baik dengan meminta material (benda) ataupun bukan. Sayangnya, kita tidak mendapatkan informasi dari Al-Quran tentang bentuk-bentuk herdikan terlarang itu.

Namun, dari pengalaman peribadi Rasulullah saw, kita temukan ayat yang me
negur Baginda hanya kerana bermuka masam, serta berpaling ketika seorang buta bernama Abdullah Ibnu Ummi Maktum datang meminta pengajaran - ilmu. Walaupun kedatangannya ketika itu kurang tepat - menurut ukuran kita - kerana Nabi saw ketika itu sedang mengadakan pertemuan dengan para pemimpin masyarakat Quraisy yang masih musyrik (Sila Rujuk Surah 'Abasa - 80:1-11).

Menyangkut permintaan materi - bentuk kebendaan, Nabi Muhammad
saw mengingatkan orang yang dimintai: "Janganlah menolak permintaan seseorang, walaupun seandainya kamu melihatnya memakai sepasang gelang emas".

Aga
r tidak memberatkan orang yang dimintai, juga tidak menghilangkan air muka si peminta, Baginda saw berpesan: "Bersedekahlah meskipun hanya dengan sebiji tamar - kurma". Tapi, ingatlah! Pemberian jangan disertai dengan perkataan - perbuatan yang dapat menyinggung atau menyakitkan hati si penerima (lihat Surah Al-Baqarah 2 : 264).

Di pihak lain, Nabi Muhammad saw mengingatkan si peminta: "Siapa yang meminta untuk tujuan memperbanyakkan apa yang dimilikinya, maka sesungguhnya ia hanya mengumpulkan bara api (neraka)".

Sementara itu, Al-Quran memuj
i mereka yang memerlukan namun enggan meminta-minta: "Orang yang tidak tahu, menyangkanya kaya kerana harga dirinya menghalanginya daripada menghulurkan tangan (meminta simpati - mengemis)" (Surah Al-Baqarah 2: 273)

Seorang sahabat Rasulullah saw yang bernama Tsaubaan, mendapat jaminan syurga kerana berjanji tidak akan menghulurkan tangan - meminta - bagaimanapun keadaan yang sedang dihadapinya.

Sabda Rasulullah saw:
"Tangan yang diatas (pemberi) lebih baik daripada tangan yang dibawah (peminta)" - bukan hanya ditujukan kepada orang yang berpunya agar memberi, tetapi juga ditujukan kepada yang memerlukan supaya enggan meminta-minta.

Imam Ahmad Ibn Hanbal ketika ditanya mengenai bilakah seseorang diperbolehkan meminta, lalu katanya
"ketika ia tidak memperoleh makan malam mahupun siang lagi" - demikian jawapan pakar hukum dan hadith ini.

Maka, ketahuilah! Muslim diajarkan agar yang benar-benar sangat memerlukan sahaja yang layak diberikan - dan layak meminta, sekiranya ikhtiar atau usaha kerja membanting tulang dan peras keringat sudah diupayakan dengan gigih sebelumnya.

Dalam konteks inilah ALLAH SWT dalam Surah 'Abasa 80: 8-10 berpesan, jika ada orang yang meminta maka janganlah diherdik. Sedangkan dalam konteks ini juga, orang yang berpunya diharapkan memberi sebelum diminta.

Ketika 'Umar diberikan sesuatu oleh Rasulullah saw, ia justeru menolak dengan baik:
"Berikanlah kepada mereka yang lebih miskin - yang lebih memerlukan".

"Terimalah pemberian selama engkau tidak meminta. Itu adalah rezeki dari Tuhan, gunakan atau sedekahkan. Engkau boleh menerima selama tidak menengadahkan kepala kepada yang berpunya untuk menanti pemberiannya", demikian pesan Nabi Muhammad saw.

"Demi Tuhan yang jiwaku ada ditangan-NYA, aku tidak akan pernah meminta, tetapi tidak pula aku menolak selama diberi", demikian 'Umar r.a bersumpah (H.R Muslim dan Nasa'ie).

"Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan harta mereka di jalan ALLAH adalah serupa dengan butir benih yang menumbuhkan tujuh butir (tangkai), pada setiap butir (tangkai) seratus biji. ALLAH (terus-menerus) melipatgandakan -pahala- bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan ALLAH Maha Luas (kurniaan-NYA) lagi Maha Mengetahui". (Surah Al-Baqarah 2: 261)

"Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). ALLAH Maha Kaya lagi Maha Penyantun" (Surah Al-Baqarah 2: 263)

Inilah sebahagian petunjuk agama yang perlu dihayati oleh setiap orang agar tidak terlihat pamer kemiskinan di persada bumi ini.
Wallahul Muwaafiq ilaa aqwaami tooriq...

----------------------------------------------------------------------------

alfaqiir abu miftah /
25 Ramadhan 1430H

Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.