Rabu, 9 September 2009

Di Mana TAQWA?

MEMASUKI FASA 10 AKHIR RAMADHAN - DI MANA TAQWA?

Saya sampaikan salam - tahiyyatan toyyibah - dari sisi ALLAH SWT ini kepada saudaraku sekalian. Semoga semua hikmah yang wajar ALLAH berikan melaluinya menyelubungi kita semua. Ameen...

TAQWA - Dalam khutbah Jum'at, inilah rukun atau pengisian utama yang di sampaikan oleh para khatib kita. Al-Quran - diturunkan untuk orang-orang yang mahu bertaqwa dan menginginkan hidayah serta irsyad ALLAH SWT. Begitulah juga dengan puasa Ramadhan, akhir natijah yang ingin dan sepatutnya diperolehi adalah taqwa - la'allakum tattakuun!

Jadi... melewati fasa akhir Ramadhan ini, di mana TAQWA kita itu? Ataukah kita sebenarnya belum mengerti apa sebenarnya yang agama - ALLAH SWT dan Rasul-Nya - inginkan darihal taqwa yang sewajarnya kita sematkan didalam diri sebagai ciri peribadi jati diri? Bukankah bagi seorang Muslim Mukmin jati dirinya adalah taqwa? Kalaulah kita sebagai seorang kaunselor, apakah 'jati diri' yang sepatutnya ditanam dan dihadam oleh audiens kita?

Jawapannya - sepatutnya TAQWA!


Kalau begitu kita perlu belajar dulu apa itu Taqwa.... sebabnya? Kerana masih ramai yang sebenarnya tidak mengerti, mulai dari yang awam termasuklah seorang abu miftah yang faqiir ini...

TAQWA - dari segi bahasa bererti "memelihara" atau "menghindari".

Dalam konteks keagamaan, "pemeliharaan" tersebut berkaitan dengan dengan 'diri dan keluarga' sedangkan "penghindaran"-nya berkaitan dengan seksa ALLAH SWT di dunia ini dan di akhirat kelak.

Para ulama seringkali mendefinisikan taqwa sebagai "melaksanakan perintah ALLAH dan menjauhi larangan-NYA". Sayangnya, definisi ini jarang dimahsyurkan / dijelaskan pengertiannya sehingga menimbulkan kedangkalan pemahaman dan kegersangan penghayatan agama.

Mari kita bertanya : "Apa saja isi dan bentuk perintah-perintah ALLAH SWT itu?"

Jika saudara membuka Al-Quran dan untaian hadith-hadith Rasul-NYA, saudara pasti menemukan bermacam atau pelbagai ragam gaya bahasa yang digunakan untuk maksud itu dan pelbagai ragam pula makhluk yang diperintah serta pelbagai pula masalah yang diperintahkan-NYA.

Ada perintah yang ditujukan kepada manusia, dan ada pula yang ditujukan kepada binatang termasuk juga alam raya. Ada perintah-NYA yang berkaitan dengan syariat (agama) dan ada pula yang berkaitan dengan hukum-hukum alam dan hukum-hakam kemasyarakatan (sunnahtullah kauniyyah). Semuanya ini termasuk dalam jangkauan makna perintah ALLAH yang dikemukakan di atas.

Bagi yang taat melaksanakan perintah-NYA pastilah memperolehi ganjaran, demikian pula sebaliknya. ALLAH Maha Adil, Dia tidak memilih tetapi memilah (men-justifikasi). Dia tidak lalai atau tidur hanya seringkali menunda dan memberi tempoh.

Perintah yang berkaitan dengan syariat seperti solat, puasa, zakat dan ibadah-ibadah khususi yang lain; ganjaran kebaikan - pahala- dan juga balasannya - dosa - ditunda sampai hari kemudian. Kalaupun ganjaran pahala dan balasan itu ada yang dapat dirasakan di dunia, itu sekadar panjar atau 'pendahuluan' sahaja.

Berbeza dengan sikap dan perhatian terhadap sunnahtullah (melibatkan hukum alam & hukum kemasyakatan), yang balasan dan ganjarannya dirasakan dalam kehidupan dunia ini. Maka, siapa yang giat bekerja, rajin belajar; akan kaya dan sukses dan itulah ganjaran-NYA. Manakala, siapa yang membiarkan diri diserang virus - kuman, atau malas - menganggur tidak bekerja; pasti empunya diri sendiri yang akan menderita dan itulah seksa-NYA.

Bukankah hukum-hukum alam dan kemasyarakatan adalah ciptaan dan ketentuan ALLAH juga, dan penderitaan yang dialami akibat melanggarnya adalah ketetapan-NYA juga yang berlaku tanpa pilih kasih serta berdasarkan hukum-hukum itu?

Jika demikian, mengapa ragu menyatakan bahawa kemiskinan dan penyakit serta kemunduran akibat perlanggaran adalah seksa-NYA di dunia ini?

Tidak perlu ragu selama kita menyedari firman-NYA ini: "ALLAH tidak menganiaya mereka tetapi mereka menganiaya diri sendiri..." (Surah Ali Imran : 117)

Setelah hal-hal yang dihuraikan di atas itu jelas, kiranya tidak perlu lagi kita mempersoalkan masalah seumpama berikut ini:

[1] Soalan: "Mengapa non-Muslim maju sedangkan mereka tidak melakukan solat (sembahyang) dan tidak juga puasa?"

Jawapan: "Bukankah kemajuan material mereka diraih dengan bertebarannya mereka di bumi dan cucuran keringat (bekerja & berusaha)?"

[2] Soalan: "Mengapa rezeki tidak juga kunjung datang sedangkan tahajjud dan i'tikaf telah melengkungkan punggung?"

Jawapan: "Bukankah ini ganjarannya ada di akhirat nanti? Tidak pula wajar diragukan seksa Tuhan terhadap yang melanggar syariat-NYA, kerana memang bukan di sini (dunia) tempatnya mereka diseksa..."

Akhirnya, kita harus sedar bahawa kita baharu mengamalkan setengah taqwa kita, sementara setengah taqwa lainnya telah dilaksanakan dengan baik oleh ummat yang lain. Rupanya, tidak sedikit di antara kita yang bukan sahaja tidak menghayati, tetapi mengerti pun belum - mengenai makna bertaqwa, walhal perintah ini wajib diperdengarkan kepada ummat, paling kurangnya setiap hari Jum'at....

Wallahu a'lam bissowaab...

-------------------------------------------------------------------------------------------------
- Gapailah TAQWA Sebagai Matlamat Puasa Kita -
-------------------------------------------------------------------------------------------------

alfaqiir abu miftah
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.