Sabtu, 12 September 2009

Titipan Dari Ilahi...

MENDAPAT TITIPAN DARI-NYA LAGI...

Hamdan wa syukran lillah...

Bertemu sekali lagi saudara-saudaraku sekalian...

ALLAH KAREEM....

Maafkan abu miftah alfaqiir ini. Sudah lebih kurang 5 hari tidak menulis di-blog yang tidak seberapa ini. Rindu rasanya untuk menyampaikan sesuatu. Sememangnya blog ini bukan untuk menceritakan kisah peribadi abu miftah, namun, tujuannya untuk berkongsi sesuatu yang boleh dimanfaatkan secara umum...

Alhamdulillah. Berkah Syahrus syiyam - Ramadhan Kareem... ALLAH AR-ROHIIM...

Tanggal 08-September-2009 bersamaan 18 Ramadhan 1430H anak yang ketiga - bayi perempuan - lahir dengan selamat tepat jam 6.05PM di Hospital Keningau dengan berat lebih kurang 3.01kg.

Syukur dan tahniah kepada isteri yang tercinta; beratnya tanggunganmu - semoga dosa-dosamu terampuni dengan melahirkan zuriat penerus ummat Muhammad saw. Aku redha dan meredhai semua pengorbananmu sebagai ibu, isteri dan wanita yang bersemi dihati ini... ameeen.

Maka, inilah titipan @ amanah dari-NYA kepada hamba-hambaNYA yang menyedari.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

NOTA BESAR untuk Abu Miftah:

Isterimu @ Suamimu - adalah titipanNYA buat sang suami / sang isteri dan begitu sebaliknya.
Anakmu @ zuriatmu - adalah titipan-NYA buat dibentuk menjadi manusia yang beriman kepadaNYA.
Usrahmu / keluargamu - adalah titipan buat dilestarikan sebagai sebuah keluarga sakinah yang disulami dengan mahabbah, mawaddah warrohmah (Santunan, kasih setia & belas harapan)...

Pesan buat diri:

Barang yang disebut sebagai titipan @ amanah, pada hakikatnya bukan milik mutlak kita. Kenapa? Kerana kita hanya diamanahkan untuk mengurus, menjaga, memelihara dan memastikan kelestariannya sehinggalah yang empunya mengambilnya semula dari kita. Dan, empunya semua itu adalah ALLAH AL-KHOOLIKUL MAKHLUK...

Rasulullah saw pesankan kita - bahawa setiap dari kita adalah 'riaayah' atau pemimpin. Dan akhirnya kita akan dipersoalkan darihal pimpinan kita...

ALLAH SWT juga pesankan - "Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah diri kamu dan seluruh ahli keluargamu daripada api neraka..."

Titipan bukan untuk dimegah-megahkan.
Titipan tidak seharusnya menjadikan kita sombong.
Titipan tidak wajar dijadikan sebagai batu loncatan.
Titipan adalah bermakna kerja bakti dan peras keringat.
Titipan--- akan dipersoalkan olehNYA.

Bagaimana engkau mentadbirnya?
Dengan apa engkau memuliakannya?
Pegangan hidup apa yang engkau telah bekalkan untuknya?
Bagaimana engkau memeliharanya?
Tuhan yang mana engkau suruh ia untuk menyembah?
Dari mana engkau perolehi harta atau makan sesuap untuk hidupnya?
Ilmu apa saja yang engkau telah bekalkan untuknya?

Dan..... dan... pelbagai lagi persoalan yang perlu kita hayati bersama.

Sesungguhnya ALLAH SWT dan Rasul-NYA saw telah garisbawahi pelbagai tips, resepi dan panduan untuk semua itu. Semoga saja kita diberikanNYA kekuatan untuk memahami dan melaksanakan program hayat ini.

Marilah kita sama-sama hayati pesan Nabi ALLAH Ibraahim a.s kepada anaknya dikala ia semakin tua dan lemah, dengan uslub pertanyaan sebagaimana termaktub di dalam Al-Quran :

maa ta'buduun mimba'dii (Apa yang engkau - wahai anak - akan sembah selepas aku pergi?)
bukan...
maa ta'kuluun mimba'dii (Apa yang engkau - wahai anak - akan makan selepas aku pergi?)

Sungguh! Anak adalah amanah buat seorang bergelar ibu dan ayah.
Sungguh! Ia akan dipersoal.
Sungguh! Kerja kita bukan hanya banting tulang dan mencari sesuap nasi seteguk air buat anak-anak.
Sungguh! Hidupnya bukan untuk dunia fana ini semata, tetapi ingatkan untuk akhiratnya yang abadi.
Sungguh! Kita bukan semata-mata mahu ia masyhur di sini tapi juga di sana...
Sungguh! Marilah kita jadikan mereka ummat Nabi Muhammad saw yang dibangga-banggakan Baginda - yang mereka redha dengan ALLAH SWT & ALLAH Kareem juga meredhai mereka.
Sungguh! Marilah jadikan mereka bukan sahaja bijak disini / bijaksini tapi bijak disana / bijaksana jua.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!” [As-Shafaat :100]

"Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa". (Surah Al-Furqaan : 74)

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Kuabadikan buat diriku - untuk Keluargaku...

Isteriku - Kamsiah Mahat
Anak-anakku : Husna, Miftah dan Huda (Nama belum dimasyhurkan...)

Semoga aku berjaya memakmurkan wawasan -Baitii Jannatii. Ameen Yaa Rabbal 'Aalamiin.

------------------------
alfaqiir abu miftah...

Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.