Rabu, 9 Julai 2014

YANG PENTING KETIKA DI BULAN RAMADHAN...

Assalaamualaikum WTB...

Bersua lagi kita saudara-saudaraku sekalian. Tidak kira siapalah Anda yang membaca perkongsian ini, bagi saya Anda tetap saudara saya. Dikenali atau tidak, sebenarnya tetap sama disisi-Nya. Cuma, penilaian-Nya sahaja yang menentukan siapa kita yang sebenarnya....

Nah, sementara dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, saya sekali lagi cuba berkongsi dengan saudara-saudaraku sekalian tentang pentingnya memelihara nilaian puasa khususnya dan segala macam amal yang kita lakukan secara amnya, sepanjang bulan Ramadhan Al-Mubaarak ini. 

Kalau kita soroti, daripada pelbagai kenyataan dalil samada dari Al-Quran dan Hadith Nabi SAW yang berkaitan dengan ibadah puasa, terdapat beberapa perkara yang perlu, malah mesti kita pelihara baik-baik agar ibadah puasa kita memiliki nilai yang unggul disisi Allah SWT. Selain itu, semoga usaha dan kefahaman kita dalam menjalani ibadah ini benar-benar membuahkan hasil 'taqwa' kepada diri kita.

Saudaraku,
Yang pertama - Dalam sebuah hadith, Rasulullah SAW memberikan peringatan sekaligus teguran - bahawa ramai manusia yang berpuasa, namun tiada apa yang diperolehinya melalui puasa tersebut melainkan 'lapar dan dahaga'. Sementara, dalam hadith Rasulullah SAW yang lain pula menyatakan bahawa, amat malang dan ruginya orang yang sempat merasai dan melalui sepanjang bulan Ramadhan, tetapi dosa-dosanya tidak di ampuni Allah SWT yang Maha Pengampun.

Memang. Betapa malangnya orang, sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah SAW tersebut. Bukankah sebulan Ramadhan ini disediakan oleh Allah SWT sebagai bulan ampunan untuk kita? Doa munajat kita kepada-Nya pada setiap detik, masa, waktu dan ketika - sangatlah manjurnya di bulan ini. Langit keampunan terbuka luas. Samudera keberkatan terbentang, malah tak terbendung. Maka, memang malanglah andai kita mempersiakan semua kesempatan yang terhidang ini. Modalnya juga bukanlah besar. Kesediaan seluruh jiwa raga kita masing-masing adalah modalnya. Justeru, marilah memperbanyak permohonan ampun kepada-Nya, sementara masa masih ada.

Puasa di bulan Ramadhan memanglah membuat kita 'lapar dan dahaga'. Bohonglah kalau ada yang berpuasa - dari azan subuh ke azan maghrib - tetapi mendakwa tidak 'lapar dan dahaga'! Memang 'lapar dan dahaga' itulah sebahagian ibrah atau pelajaran yang ingin dirasakan Allah SWT yang Maha Bijaksana kepada kita melalui ibadah puasa ini. 

Untuk lebih maklumat, mari ambil detail pengertian puasa itu sendiri. Syiam atau Puasa itu bermaksud "menahan diri daripada makan dan minum, hubungan seksual suami isteri dan perkara-perkara yang membatalkan puasa mulai dari terbit fajar (azan subuh) hingga terbenam matahari (azan maghrib)". 

Kata Kuncinya ialah 'menahan diri'. Menahan diri itu upaya mengendalikan diri daripada amalan atau rutin harian biasa, atau juga kita sebut 'control'. Akhirnya, keupayaan mengendalikan diri yang terlatih selama sebulan itulah yang disematkan dalam peribadi kita, yang dikenali sebagai 'taqwa'.

Tetapi saudaraku... Bukan menahan diri dari makan dan minum semata-mata! Kalau begitu, yang kita dapat daripada puasa harian kita, memang cuma 'lapar dan dahaga' saja. Jauh lebih istimewa, adalah memelihara dan mengendalikan keenam-enam indera kita... Dengan demikian, semoga nanti kita mampu meresapi inti taqwa itu didalam personaliti kita. Ameen.

Saudaraku,
Perkara kedua - berkenaan ibadah puasa ini, Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah : ayat 184, setelah membolehkan orang yang sakit, orang yang dalam perjalanan (musafir) dan mereka yang dalam keadaan susah payah - untuk berbuka puasa dan menggantikan hari yang ditinggalkan itu di bulan yang lain, Allah SWT yang Maha Arif tetap menegaskan :

"...dan sekiranya kamu (tetap meneruskan) berpuasa (walau dalam keadaan sakit, perjalanan dan susah payah), itu sebenarnya lebih baik bagi kamu, sekiranya kamu mengetahui (hikmah kebesarannya)..."

Allah SWT yang menciptakan seluruh makhluk-Nya, Dialah juga yang menciptakan keseimbangan dan kelebihan pada ciptaan-Nya. Dalam azimahnya (ketetapan asalnya), ada disisinya rukhsah (keringanan) dalam pelaksanaan. Antara yang 'wajib' dan 'sunnah', pastilah ada perbezaan ganjaraannya. Begitulah juga, bilamana kita mengambil 'rukhsah' berdasarkan maslahah - iaitu pertimbangan baik dan buruk / faedah dan mudarat berbanding 'azimah', iaitu ketetapan hukum asal; maka pastilah ganjarannya juga turut berbeza. Kualiti atau nilai sehari ibadah / satu ibadah di dalam bulan Ramadhan, tidaklah akan pernah sama nilai pahalanya dengan sehari ibadah / satu ibadah di bulan yang lain. 

Barangkali, itulah hakikat yang perlu kita fahami menerusi akhir ayat 184 tersebut. Walaupun dalam keadaan sakit, dalam keadaan musafir (perjalanan) atau dalam keadaan susah payah; dan dibolehkan berbuka puasa, namun oleh kerana nilai pahala puasa di dalam bulan Ramadhan itu sangat unggul dan penuh hikmah, maka Allah SWT sarankan kita.... "...dan sekiranya kamu (tetap meneruskan) berpuasa (walau dalam keadaan sakit, perjalanan dan susah payah), itu sebenarnya lebih baik bagi kamu, sekiranya kamu mengetahui (hikmah kebesarannya)..." Wallahu a'lam.

Saudaraku,
Yang ketiga - harapan kita melalui penegasan Allah SWT, bahawa sesiapa yang menjalani ibadah puasa, maka mudah-mudahan mereka akan menjadi orang-orang yang 'bertaqwa'.

Inilah natijah atau buah hasil perjuangan yang sepatutnya mesti kita perolehi melalui 'training center' Ramadhan Al-Mubaarak ini. 

Orang yang keluar dari 'training center' Ramadhan Al-Mubaarak, mestilah telah memiliki perisai diri yang kuat, tebal lagi kebal. Memiliki 'antibodi' peribadi diri yang spesial dan lasak. Memiliki pandangan dan wawasan hidup yang sangat 'tajam' dan fokus - sehingga mudah mencapai visi dan misi hidupnya. Pendek kata, inilah orangnya yang pasti akan berjaya mengharungi 11 bulan seterusnya dengan misi dan objektif yang unggul; sama seperti orang lain dengan cabaran, dugaan dan rayuan - namun tetap berjaya mengharunginya kerana 'azimat taqwa' yang tersemat di dalam dadanya.

Harus diingat, 1 bulan ini adalah 1 bulan rohani, 1 bulan untuk 'berlatih dan memantapkan diri'. Sementara cabaran yang lebih getir adalah 11 bulan yang seterusnya. 

Renungkanlah.... tika datangnya Ramadhan - Rasulullah SAW, para Sahabat dan orang yang berimana - menyambutnya penuh kegembiraan. Semakin berakhirnya Ramadhan, mereka mengiringinya dengan kesedihan - kerana mereka mengerti apa itu Ramadhan.... Sedangkan kita, bagaimana??? Tepuk dada, tanyalah Imaan...

Wallahu a'lam. Wassalaamu....

CERITA HATI SEMPIT...

Hati yang lapang dapat diibaratkan seperti sebuah lapangan yang luas terbentang. Walaupun disana ada anjing, ular, kala jengking dan aneka macam binatang buas lainnya, pastilah lapangan tetap luas. Aneka macam binatang buas yang ada, kelihatan kecil dibanding dengan luasnya lapangan. 

Sebaliknya, hati yang sempit dapat diibaratkan - ketika kita di dalam sebuah kamar mandi yang sempit, baru berduaan dengan seekor tikus kecil saja, pasti jadi masalah. Belum lagi jika dimasukkan anjing, singa atau harimau yang sedang kelaparan; pastilah akan lebih bermasalah lagi.

Entah mengapa kita sering terjebak dengan fikiran yang membuat hari-hari kita menjadi hari-hari yang tidak enak dan nyaman. Sering saja fikiran kita menjadi keruh, penuh rencana yang buruk-buruk. Waktu demi waktu yang dilalui sering kali diwarnai dengan keadaan hati yang mendidih, bergejolak, penuh ketidaksukaan dan terkadang penuh dengan kebencian. Bahkan, sarat dengan dendam kesumat. Penat rasanya bukan!? 

Menjelang tidur, otak berfikir keras menyusun rencana - bagaimana memuntahkan kebencian dan dendam yang ada dilubuk hatinya agar puas kepada yang dibencinya. Hari-harinya adalah hari 'memualkan' - makan tak enak, tidur tak nyeyak - disebabkan seluruh konsentrasi dan energinya difokuskan untuk memuaskan rasa bencinya itu.

Saudaraku... 
Alangkah menderitanya orang-orang yang diseksa oleh kesempitan hati. Dia akan mudah sekali tersinggung. Kalau sudah tersinggung, seakan kekhilafan orang tak lagi termaafkan. Barangkali, hatinya hanya akan puas apabila orang yang menyinggungnya menderita, sengsara atau tidak berdaya lagi.

Ingatlah!
Hidup di dunia ini hanya satu kali. Sebentar dan belum tentu panjang umur. Amat rugi kalau kita tidak mampu menjaga suasana hati ini. Camkanlah, bahawa kekayaan yang paling mahal dalam mengharungi kehidupan ini adalah 'suasana hati'. 

Walaupun rumah kita sempit, tapi kalau hati kita lapang; akan terasa luas. Walaupun tubuh kita sakit, tapi hati kita ceria; akan terasa enak.Walaupun badan kita lemah, tapi kalau hati kita teguh; akan terasa mantap. Walaupun kereta kita yang murah-murah saja, tapi kalau hati kita cantik; akan tetap dihormati. Walaupun kulit kita kehitam-hitaman, tapi kalau batinnya indah jelita; akan tetap mulia. 

Sebaliknya...
Apalah ertinya rumah yang besar dan luas kalau hatinya sempit?? Apa ertinya KFC, Friend Chicken, Burger dan segala macam makanan enak; kalau hatinya sedang membara?? Apa ertinya ruang ber-Air Cond - kalau hati mendidih?? Apa ertinya kereta BMW etc, kalau hatinya gelap??

Maka... mari fikir-fikirkan, pada hati yang mana sepatutnya kita berada...

Jumaat, 4 Julai 2014

Assalaamualaikum WTB...
Salaam Ramadhan Al-Mubaarak.

Alhamdulillah, menjajak hari ke-6 Ramadhan 1435 H hari ini. 
Hampir terlupa saya, akan blog ini. Aduh! Rupanya sudah 2 tahun tidak menulis di ruangan ini. Jadilah laman ini, betul-betul laman sesawang yang penuh dengan debu. Huh... InsyaAllah, Ramadhan 1435 H ini akan jadi momentum untuk mencambahkan lagi, walau sekecil apapun ilmu yang dititipkan Ilahi buat diri ini.

Syukur. Allah SWT masih panjangkan usia kita. Masih diberikan-Nya nikmat kesihatan dan keafiatan yang berganda. Bertemu Ramadhan kali ini, semoga 'training center' selama sebulan ini benar-benar menjadikan kita memiliki 'personaliti' yang anggun tapi gagah perkasa, sesuai dengan matlamat puasa itu sendiri.

Perlu kita sama-sama sedari, bulan Ramadhan bukan bulan untuk kita berpuasa semata-mata. Tetapi, ianya terhidang dalam bentuk 'pakej amalan'. Ya, Ramadhan di dalamnya terkandung sebuah 'pakej amalan', yang jika dilaksanakan dengan ikhlas, tekun dan beraspirasikan redha Allah semata-mata, maka akan terhasillah sosok berpersonaliti yang hebat, yang disebut Allah sebagai 'Muttaqiin' - orang bertaqwa.

Dalam bulan yang indah ini - tentunya kita melaksanakan puasa di siang hari (puasa zahir dan bathin), dalam masa yang sama kita melaksanakan ibadah lain seperti Tilawatul Quraan, Tadarrus Al-Quraan, Tadabbur Al-Quran, Khatam Al-Quran, bersedekah, mengeratkan hubungan kasih sayang dan banyak lagi. Zakat fitrah yang hukumnya wajib, juga menjadi salah satu prasyarat kesempurnaan ibadah puasa seseorang.

Yang hebat, datangnya bulan Ramadhan, semua ummat Muslim tidak kira apa latarbelakang kehidupan sekalipun, menjadi teruja dan 'terbius' dengan nikmatnya Ramadhan. Lalu, kita melihat orang yang selama ini tidak pernah solat, menjadi rajin solat - mendatangi jemaah di surau-surau dan masjid - demi merebut 'hadiah' besar dari Ilahi. Yang jarang-jarang membaca Al-Quran, malah membukanya juga perkara yang malas dilakukan, menjadi teruja dan berlumba-lumba meraih berkat Ilahi melalui bacaan dan tadabbur Al-Quran. Yang selama ini malas menghulur sedikit kepada mereka yang memerlukan, juga teruja dan menjadi rajin serta murah hati memberikan sedekah. Bukan sedikit, malah banyak dan kadang berlebih-lebihan. Dalam kepenatan menahan lapar dan dahaga, masih terukir senyum sebagai buah sedekah. 

Kalau mahu ditulis, sangatlah banyak sifat-sifat yang indah dan cantik terukir di bulan Ramadhan. Semuanya itu adalah berkat Ramadhan. Alhamdulillah. Itu semua, sebenarnya adalah potensi kebaikan yang ada pada diri setiap manusia. Rupa-rupanya, akan sampai satu ketika, sepanjang hidup kita ini - dalam setahun misalnya - kita memerlukan waktu untuk 'bertenang dan mengumpul kekuatan'. Benarlah, sepanjang setahun ini, bulan Ramadhan inilah sebenarnya waktu 'bertenang dan mengumpul kekuatan' yang dicari-cari itu. Maka, mujur kita kini berada dalam bulan yang berkat ini - marilah kita semua mengerahkan seluruh potensi kita untuk meraih atau menciptakan jiwa taqwa itu. 

Unggulkanlah diri dengan ilmu yang diserap melalui penghayatan yang ikhlas pada bait-bait kalimah Ilahi di dalam Al-Quran yang suci. Kebalkanlah diri dengan latihan puasa - menahan diri dari segala perkara / sifat yang buruk. Hiasilah diri dengan perhiasan akhlak yang indah, yang terhasil dari keikhlasan menjalani rutin Ramadhan. Bersihkan diri bagaikan kembali kepada sifat azali manusia yang fitrah dengan menunaikan kewajipan zakat fitri. 

Subhanallah.... Maha Suci Engkau Ya Allah... yang telah menganugerahkan kami yang kerdil dan lemah ini dengan Bulan Ramadhan-Mu yang hebat dan istimewa. 

Alhamdulillah... Puji-pujian Hanya Untuk Allah... yang sudi menerima kita memasuki fasa metamorfosis Ramadhan ini, dan keluarnya kita dari 'kepompong' Ramadhan - dengan harapan menjadi seindah rama-rama yang cantik dipandang, dan makanannya hanya madu-maduan segar. Pun begitu, harapnya semoga hayat yang indah tidaklah sesingkat hayat sang rama-rama.

Allahu Akhbar... Allah Maha Besar / Allah Maha Hebat.... semoga Engkaulah yang besar dalam jiwa ini, sirnakanlah segala keburukan dan kelemahan diri ini. Engkau jua yang mengangkat kami di kala kami jatuh ke bawah. Dikala miskin, Engkaulah yang Maha Memberikan keluasan dan kelapangan rezeki. Dikala sakit, Engkaulah yang Maha Memberikan kesihatan juga keafiatan...

Harapan akhir, semoga kita dapat bersama-sama mengangkat harakat diri dan jiwa pada maqam suci para Nabi-Mu, Rasul-Mu, para Syuhadaa, orang-orang yang Soleh / Solehah dan orang-orang yang bertaqwa. Ameen....

Khamis, 11 Oktober 2012

AWASI NIFAQ!

Salah satu penyakit rohani yang amat berbahaya ialah nifaq atau kemunafikan. Orang yang memiliki sifat ini disebut munafiq.

Asal makna nifaq ialah menampilkan yang baik sedang hatinya tidak begitu. Munafiq dalam erti popular ialah orang yang berpura-pura, lain di mulut lain pula di hati. Adapun yang dimaksudkan nifaq menurut istilah agama atau syara’ ialah :

"Orang yang menyembunyikan kekufuran dalam hatinya dan menyatakan iman dengan lidahnya”.

Dalam Al-Quran dilukiskan sikap dan identiti orang-orang munafiq ini :

“Dan sebahagian daripada manusia ada yang berkata : ‘Kami telah beriman kepada Allah dan kepada Hari Kemudian’, padahal mereka sebenarnya bukanlah orang-orang yang beriman. Mereka hendak menipu Tuhan dan orang-orang yang beriman, dan tiadalah mereka menipu melainkan kepada diri mereka sendiri; akan tetapi mereka tidak menyedari. Di hati mereka ada penyakit, dan adalah bagi mereka seksaan yang pedih, kerana mereka telah berdusta.” (Surah Al-Baqarah : 9-10)

“Dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata : ‘Kami telah beriman’. Tetapi apabila mereka berkumpul dengan pemimpin-pemimpin mereka, mereka berkata : ‘Sesungguhnya kami tiada lain kecuali memperolok-olok mereka’.” (Surah Al-Baqarah : 14)

Identiti dan watak orang munafiq lebih luas didedahkan Allah SWT sebagai sumber pedoman kita dalam Surah Al-Munaafiqun, yang pada pokoknya mengutarakan tentang kepalsuan imannya (ayat 1), menjadikan sumpah sebagai dalih atau helah (ayat 2), hati yang diliputi kabut (ayat 3), ketakutan dan kecemasan (ayat 4).

Munafiq sebagai perosak dikemukakan dalam Surah Al-Baqarah (ayat 11, 12 dan 205), sebagai perusuh - Surah Al-Ahzab (ayat 60), menyalahi janji dan kikir - Surah At-Taubah (ayat 75-76), sinis dan suka mencela - Surah Al-Anfal (ayat 49), takut terbongkar rahsia - Surah At-Taubah (ayat 64), malas solat dan riya’ beramal - Surah An-Nisa’ (ayat 142), ragu-ragu dan tiada pendirian - Surah An-Nisa’ (ayat 143).

Sememangnya amat sukar mengenali orang-orang munafiq itu, kerana kepandaiannya menyembunyikan isi hati (lihat Surah At-Taubah : 101), namun masih ada tanda-tanda yang mengungkapkannya, sebagaimana diterangkan oleh Rasulullah SAW kepada kita :

“Tanda-tanda munafiq ada tiga : 1. Apabila berbicara, ia berdusta, 2. Apabila berjanji, ia menyalahi, dan 3. Apabila diberi amanah, ia khianat.” (H.R Bukhari dan Muslim)

Ada hadith lain yang menyatakan : Apabila dia berbantah, dia keluar dari batas.

Mari awasi nifaq daripada tumbuh di dalam hati kita! Bahayanya banyak, baik pada diri peribadi mahupun masyarakat luas. Berhati-hatilah. Jika kedustaan dan sikap bermuka dua membudaya, maka cepat atau lambat ...kepalsuan itu akan terdedah jua. Suatu keadaan yang mempersempit ruang pergaulan si munafiq itu sendiri. Pihak yang merasa dirugikan akan memutuskan hubungan dengannya dan orang ramai akan memencilkannya. Demikian juga sikap menyalahi janji dan khianat terhadap amanah yang dititipkan kepadanya, berakibat buruk bagi si munafiq itu sendiri.

Sikap suka mengadu-domba, menghasut, membuat-buat kerusuhan, sikap batu api, menabur fitnah, membuat provokasi - gossip dan berita sensasi; yang dimainkan secara sembunyi-sembunyi - lempar batu sembunyi tangan, menggunting dalam lipatan dan menikam dari belakang; jelas semua itu membahayakan dan menimbulkan kerosakan yang parah dalam kehidupan kita.

"Dan di antara manusia, ada orang yang perkataannya dalam hal kehidupan dunia mengkagumkan engkau, dan dia jadikan Allah saksi atas apa yang ada di hatinya. Padahal, dia itu adalah sejahat-jahat musuh. Kerana, apabila dia berpisah, berjalan dia di muka bumi untuk membuat kerosakan padanya dan merosakkan tanam-tanaman serta binatang-binatang ternak; padahal Allah tidak suka kepada kerosakan.” (Surah Al-Baqarah : 204-205)

Terdapat ahli tafsir yang mentafsirkan al-hartsa dan an-nasal (tanam-tanaman dan binatang ternak) dalam ayat tersebut di atas dengan wanita dan keturunan. Dengan demikian orang munafiq yang perkataannya manis dan merayu itu, setelah pergi dia merosakkan kehormatan perempuan-perempuan yang dengan itu rosak pulalah keturunan.

Banyak punca tumbuhnya sifat nifaq dalam peribadi kita. Antaranya, kerana kelalaian kita dalam menjaga cahaya hati dan sikap mengambil mudah urusan hidup beragama.

Sebagaimana sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang selalu waspada terhadap penyakit nifaq, bersungguh-sungguh membersihkan hati dari ditumbuhinya; maka marilah mulai perihatin dengan hati ini sebagai wadah kebaikan dari Ilahi. Hati yang tidak dirawat, lambat laun akan sakit.

Tanah sawah atau tumoon yang tidak dibersihkan dari rerumput yang kecil pun, lambat laun bukan lagi padi yang tumbuh tapi lalang yang akan menggantikannya.