Selasa, 10 Mei 2016

BERSAUDARALAH!


Saudaraku...

Kita perlu menyedari dengan mendalam, bahawa kita adalah makhluk Allah SWT yang masih jauh daripada  sifat sempurna. Dengan kesedaran ini, mudah-mudahan akan membentuk sikap hidup baik, iaitu sentiasa mengharga orang atau pihak lain.

Islam mengajarkan bahawa, kita sesama Muslim adalah bersaudara. Kita dianjurkan untuk saling berbaik-baik, tolong-menolong, bantu-membantu, fahami memahami dalam sebarang masalah ; ini semua tidak lain adalah kerana kita adalah hamba Allah SWT dan kita semua inginkan keredhaan-Nya.

Tegasnya, Islam menghendaki agar wujud di tengah-tengah kehidupan ini banyak kemaslahatan seperti rasa tenang dan damai - sebagaimana Firman Allah SWT :


"Sesungguhnya orang-orang mukmin 
(yang keimanannya mantap) itu ada bersaudara. 
Maka, damaikanlah antara dua saudaramu (yang berselisih) dan 
bertakwalah kepada Allah, 
supaya kamu dirahmati (dikasihi Allah).."
[Surah Al-Hujurat : Ayat 10]

Saudaraku...

Secara umumnya, ayat tadi menganjurkan perdamaian sesama Muslim Mukmin sebagai bukti takwa ; dan inilah cara untuk kita memperolehi rahmat (kasih sayang) Allah SWT yang begitu luas dan tidak berbatas.

Bahkan, lebih jelas lagi,  Islam menghendaki kita sentiasa hidup dalam suasana aman damai, bersatu padu dan saling bertoleransi (bertolak ansur) dalam banyak hal demi melihat kemaslahatan yang luas.

Saudaraku...

Kita semua harus sedar, bahawa dalam sebuah masyarakat, kita tidak dapat dipisahkan dari unsur bertetangga atau berjiran. Tetangga atau jiran sebagai saudara terdekat mempunyai hak atau tempat khusus dalam Islam, sehingga baik buruknya hubungan kejiranan merupakan ukuran iman kita. 

Nabi Muhammad SAW mengungkapkan dengan tegas :

"Demi Allah, dia tidak beriman! 
Demi Allah, dia tidak beriman! 
Demi Allah, dia tidak beriman! 
Salah seorang sahabat bertanya : Siapa dia Ya Rasulullah? 
Jawab Baginda Nabi SAW : Orang yang mana jirannya tidak aman dari keburukannya (sikap, perlakuan dan perbuatannya..." 
[Hadith Riwayat : Imam Bukhari]

Hadits ini dengan jelas dan tegas memberitahu kita, pentingnya berbaik-baik dengan jiran tetangga. Islam sangat menekankan kerukunan antara jiran, kerana itulah ciri-ciri orang yang beriman. Belum sempurna iman kita, seandainya jiran-jiran masih merasa sesak hati dengan perangai, onar dan perbuatan buruk yang kita lakukan.

Kenyataannya, kita tidak dapat hidup nafsi-nafsi... sendiri-sendiiiiri atau individualis! Kita sebenarnya sangat memerlukan orang lain, saling tolong-menolong dan lengkap-melengkapi antara satu sama lain. Ibarat jasad dan nyawa!

Dalam hadith shahih yang lain - seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW : "Siapa orang Muslim itu? (Apa karakter seorang Muslim?)." Rasulullah SAW menjawab : "Karakter seorang Muslim itu ialah selamat orang Muslim yang lain dari (kejahatan / keburukan) lidah dan tangannya".

Saudaraku...

Tegasnya, kita sebagai Muslim Mukmin seharusnya merupakan golongan yang dapat dicontohi oleh bangsa dan penganut agama yang lain. Belum dikira Muslim yang baik sekiranya perbuatan dan perkataan kita menyebabkan orang lain merasa sakit hati, terguris rasa, tersinggung, rasa diaibkan atau bahkan dikhianati.. Yang jelas, kita sendiri pun bahkan tidak mahu disakiti apatah lagi dikhianati! Sudah tentu orang lain juga pasti memiliki naluri dan perasaan yang sama seperti kita.

Dalam sabda Rasulullah SAW yang lain :

"Demi  Allah yang jiwaku ada ditangan-Nya,
kamu tidak akan dapat masuk syurga sehingga kamu beriman,
dan tidaklah kamu beriman sebelum kamu saling mengasihi.
Sukakah kamu ku tunjukkan satu amalan yang jika kamu lakukan, ia akan menjadikan kamu saling mencintai? 
Sebarkanlah SALAM di antara sesama kamu.."
[Hadith Shahih Riwayat - Imam Muslim]


Saudaraku....

Justeru itu, dalam hal ini marilah kembali kepada panduan Al-Quran dan As-Sunnah. Marilah kita sama-sama menciptakan dimensi masyarakat yang hidup aman damai, penuh redha-meredhai dan akhirnya mengundang keampunan daripada Allah Azza Wa Jalla. 

Kunci mudah untuk berubah :
Mulai dari diri sendiri, 
Mulai dari yang kecil dan... 
Mulai saat ini juga!


~ Abu Miftah ~
10 Mei 2016M
03 Sya'baan 1437H
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.