Jumaat, 6 Mei 2016

CITRA INDAH ISLAM...

Assalaamualaikum WTB...

Salam Jumaat buat semua sahabat maya.

Dalam suasana Jumaat penuh barakah ini; marilah sama-sama kita mensucikan hati, jiwa, akal dan amalan dengan jalan meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Azza Wa Jalla. Dengan mentaati dan mengerjakan segala perintah-Nya, sekaligus berusaha sedaya yang mungkin untuk menajuhi dan meninggalkan larangan-larangan-Nya. Mudah-mudahan dengan ini, kita beroleh tambahan barakah, rahmat (kasih sayang) dan redha-Nya didunia apatah lagi di akhirat nanti.

Saudaraku...

Allah Azza Wa Jalla berfirman : 
   
"...Dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah takwa; dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya). [Surah Al-Baqarah : Ayat 197]

Nyata sekali, takwa adalah satu-satunya bekalan yang paling baik dan ampuh untuk kita menempuh ranjau hidup di dunia, mahupun ke akhirat nanti. Takwa ~ lahir dan wujud dalam diri kita hasil usaha gigih mentaati Allah Azza Wa Jalla dan hasil daripada menghayati ajaran agama pilihan-Nya ini. Yang jelas, semuanya itu terhasil dengan adanya ilmu. Dengan ilmu itulah, nilai dan kualiti ibadah seseorang itu ditentukan.

Hal ini telah kita fahami melalui hadith Rasulullah SAW yang menjelaskan bahawa nilai atau mutu ibadah manusia adalah dikira berdasarkan akalnya (iaitu ilmu).

Saudaraku...

Dalam syariah Islam, ilmu ditimbang lebih utama daripada amal. Ini disebabkan, ilmu merupakan penyuluh jalan dan sebagai pembimbing untuk beramal. Oleh sebab itulah, Imam Bukhari ~ Imam Hadith dalam Kitab kompilasi Hadith Sahih meletakkan ilmu sebagai syarat sahnya sebuah perkataan atau amalan. Alasannya, dengan ilmu, niat akan menjadi benar lagi lurus dan menjadikan amal benar juga menurut syariah.

Sungguh benar apa yang telah dikatakan oleh Khalifah Umar Bin Abdul Aziz : "Sesiapa yang mengerjakan sesuatu tanpa ilmu, maka dia akan banyak merosak berbanding memperbaiki..."

Saudaraku...

Rasulullah SAW adalah pendidik dan contoh yang harus kita semua teladani. Baginda SAW tidak pernah menyuruh dan mengajari ummat Islam untuk beramal, berusaha menambah amal, kecuali dengan penuh berhikmah, bertoleransi dan tidak membebankan. Dakwah Rasulullah SAW adalah penuh dengan rasa lemah lembut, tasamuh (toleransi), sopan santun, mengutamakan unsur kemudahan dan membuang jauh unsur menyulitkan. Bahkan, Baginda SAW selalu menyeru untuk kembali rujuk kepada Al-Quran dan As-Sunnah, serta tidak pernah mengajarkan untuk taksub (fanatik) pada pendapat atau kumpulan / golongan tertentu.

Oleh itu saudaraku sekalian... marilah kita bercermin kepada peribadi unggul Rasulullah SAW, para sahabat dan salafus soleh. Tinggalkanlah semata-mata perbezaan dan kembalilah kepada kebenaran. Ambillah yang benar dan amalkanlah, sekalipun kebenaran itu kita peroleh cuma daripada  seorang hamba Allah SWT yang tidak memiliki kedudukan.

Saudaraku..

Sesungguhnya, citra Islam yang kita inginkan adalah Islam yang ada pada masa Islam awal - yang ummatnya memiliki karakter ~ Al-mahdiyyin ~ golongan yang dinaungi cahaya hidayah. Islam yang berlandaskan ril Al-Quraan dan sunnah-sunnah indah Rasulullah SAW serta pesona peribadi sahabat terutamanya Khulafa Al-Rasyidin yang mendapat limpahan petunjuk Ilahi. 

Islam yang sentiasa membuka ruang kemudahan dan tidak menyulitkan, yang memberi kegembiraan dan bukan membuat orang lari ketakutan (akibat ekspresi amalan dan konsepsi dangkal sesetengah penganut yang ghuluw - berlebih-lebihan). 

Islam yang penuh dengan kelembutan dan bukan kekasaran; yang selalu membuka pintu silaturrahim (menyambung tali kasih sayang) dan bukan saling mengingkari.

Islam yang harus kita zahirkan ialah Islam yang tampil memberikan ruang toleransi dan bukan fanatisme; yang melahirkan amal yang nyata dan bukan hanya perdebatan (yang tidak pun membawa keuntungan); yang membuka pintu ijtihad dan bukan sekadar taklid; Islam yang wasatiyyah (sederhana) dan bukan bersifat guluw (ekstrim).

Saudaraku...

Inilah Islam yang berdiri di atas dasar AKIDAH yang ruhnya adalah TAUHID (mengesakan Allah SWT); yang berdiri di atas IBADAH yang ruhnya adalah keIKHLASan; yang berdiri di atas AKHLAK yang ruhnya adalah keIHSANan (kebaikan) dan tercipta di atas SYARIAH yang ruhnya adalah keADILan. 

Allah Azza Wa Jalla menegaskan kepada kita sebagai sebuah cerminan :

A107
"Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam". [Surah Al-Anbiyaa : Ayat 107]



Abu Miftah
06 Mei 2016M
28 Rejab 1437H
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.