Khamis, 5 Mei 2016

IHSAN itu SEDAR

Assalaamualaikum WTB..




"Sesungguhnya Aku ini adalah ALLAH, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah sholat untuk mengingati-Ku" [Surah Toha : Ayat 14]

Saya berterima kasih kepada kedua orang tua saya, kerana sejak kecil mengajarkan agama kepada saya bukan sebagai dogma dan doktrin - walaupun pada hakikatnya, mereka tidak pun mengenyam pendidikan yang tinggi melangit.

Kadang-kadang kata mereka, dengan sholat kita akan 'bertemu' dengan Allah SWT yang Maha Lembut, Pengasih dan Penyayang.

Kita sememangnya kadang-kadang malas untuk sholat. Jadi dengan 'gula-gula' dapat bertemu  Allah SWT,  itu menjadi motivasi yang kuat hingga saya menginjak dewasa ~ bahawa sholat itu adalah cara untuk bertemu Allah.

Pernah terlintas dibenak saya - kalau sholat membuat kita bertemu Allah SWT, lalu di mana Dia? Dia tu jauh ka dekat? Dan... kenapa untuk bertemu dengan-Nya mesti melalui wasilah sholat? 

Alhamdulillah. Puji syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan saya kebaikan yang banyak dengan mencintai ilmu agama. Dari awal lagi sejak 'terdedah' dengan ilmu-ilmu asas agama, saya diberikan-Nya 'keseronokan' untuk sentiasa mencari dan mendalami khazanah ilmu agama yang terbentang luas bak samudera.

Sebagaimana yang berlaku pada Kiyai Nuklear : Agus Mustofa, kini saya mulai melihat 'titik terang' dalam semua persoalan yang bermain di ufuk fikiran. Sungguh! Allah SWT itu 'ternyata sangat dekat' dengan kita, ketika kita 'menyedari' betapa dekatnya Dia. Dan... Allah SWT itu tiba-tiba 'terasa begitu jauh' ketika kita 'tidak menyedari' atau 'lalai menyedari' kehadiran-Nya. 

Walhal, pada kenyataannya Allah SWT sangatlah dekat dengan kita, bahkan lebih dekat daripada urat leher kita sendiri. 

"Dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya".. [Surah Qaaf : Ayat 16]

Malah, Dia juga meliputi langit dan bumi termasuklah kita dan seluruh makhluk-Nya. 


"Dan kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan apa yang di bumi, dan adalah (pengetahuan) Allah Maha meliputi segala sesuatu" [Surah An-Nisa : Ayat 126]

Namun sayangnya, 'kehadiran-Nya' dalam hidup kita, banyak bergantung pada kualiti kesedaran yang kita bangunkan dalam diri kita. Betullah! pada 'kesedaran' inilah 'titik temu' kita dengan Allah SWT.

Ada tiga fiqh '3I' (ai) yang perlu kita sentiasa pelihara dalam hidup beragama. Tiga perkara basic biasa dan simple : Islam, Iman dan Ihsan ~ yang justeru akan melahirkan '3M' karakter dalam diri kita iaitu : Muslim, Mukmin, Muhsin.

Bukankah ketika ibadah kita diminta untuk ihsan ~ 'menghadirkan diri' dan dengan 'penuh kesedaran'. Menyedari sepenuh jiwa raga. Perlu diingat, usaha kita adalah usaha untuk menjadikan semua yang kita 'amalkan', sebagai ibadah kepada-Nya. Kesedaran bukan hanya sekadar kondisi 'terjaga' alias tidak pengsan / mabuk dll, tetapi juga kemampuan kita untuk 'melihat' dan 'merasakan' hakikat suatu kejadian.

Begini.. jika seseorang mengalami sesuatu kejadian tetapi dia tidak dapat 'melihat' dan 'merasakan' makna yang terkandung di dalamnya, maka dia sesungguhnya tidak berada dalam keadaan 'sedar'. Maka, orang yang 'sedar' dapat mengambil pelajaran dari setiap kejadian / perbuatan. Dia peka bahawa dibalik semua yang telah berlaku - sedang berlaku dan akan berlaku -  ada 'MAKNA'.

Nah... kesedaran semacam ini sebenarnya sangat bergantung dengan kualiti akal kita. Dalam konteks agama, itulah yang disebut oleh Rasulullah SAW sebagai 'kualiti keimanan'. 

Tapi, untuk mencapai tingkat ihsan alias kesedaran yang demikian tinggi, memerlukan proses yang sangat panjang, latihan atau riyadah bertahun-tahun. Bahkan... sampai berpuluh tahun... mungkin sepanjang kehidupan. DAN... itulah sebenarnya yang kita semua lakukan menerusi ibadah SHOLAT! 

Aqiimus sholaah .... it means continously  and consistance !!

Sholat adalah sebuah proses amalan, sekaligus latihan untuk membangun kualiti kesedaran. Diharapkan dengan sholat yang baik terus-menerus dan berulang-ulang, kualiti kesedaran kita akan meningkat. Sehingga akhirnya, kita bersedia 'bertemu' Allah SWT dalam seluruh penjuru kehidupan kita.

Rasulullah SAW telah 'bertemu' dengan-Nya, di dalam perjalanan Isra' Wa Mi'raj. Baginda Rasul mengajarkan kepada kita, kalau ingin bertemu dengan-Nya, lakukanlah sholat. Di dalam sholat itulah kita bakal bertemu dengan-Nya. Bila??? Ketika seluruh kesedaran memuncak dalam kekhusyukan tertinggi sholat kita.


الصلاة معراج المؤمنين

"Sholat  itu adalah mikraj bagi orang – orang yang beriman"

Maka... ketika makna sholat telah ter-refleksi dalam kehidupan kita, Allah SWT bakal hadir di seluruh ufuk peristiwa yang kita alami. Di dalamnya ada zikrullah dan doa, yang mengalir sepanjang tarikan dan hembusan nafas kita. 

Tiada lagi waktu yang terbuang sia-sia. Seluruhnya berisi puji-pujian (tahmid) untuk mengagungkan ZAT Ilahi Yang Maha Perkasa, seiring tasbihnya yang berjuta-juta malaikat dan bertriliunan benda-benda di alam semesta... 

Itulah saat-saat indah kita Terpesona di Sidratul Muntaha..



Langit yang tujuh,
Bumi dan semua yang ada di dalamnya,
bertasbih kepada Allah.
Dan tidak ada sesuatu pun
melainkan bertasbih dengan memuji-Nya,
tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka.
Sesungguhnya DIA adalah Maha Penyantun 
lagi Maha Pengampun...
[Surah Al-Israa : Ayat 44]



Abu Miftah
05 Mei 2016M
27 Rejab 1437H
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.