Jumaat, 29 Oktober 2010

Solawat...

Assalaamu'alaikum wtb...

Seperti kebiasaan, kalau tidak sempat solat Zohor di sekolah, saya akan selalu singgah di sebuah masjid untuk menuntaskannya. Selalunya usai solat saya akan selalu tercari-cari sosok seorang yang agak berumur di situ. Saya sering rindukan tutur bicaranya yang bagi saya memiliki pengalaman hidup yang luas dan tersendiri - bukan semata-mata kerana ia sudah tua - tetapi isi bual bicaranya yang sungguh bererti bagi saya yang masih mentah dengan erti 'kehidupan luas ini'.

Kekadang dia tiada. Mungkin ke tempat lain atau ada urusan lain. Andai dia ada, hati ini gembira. Selalunya bila berbicara, saya akan biarkan dia bercerita panjang lebar - kerana keinginan saya untuk mengetahui isi kata yang dibicarakannya. Kebanyakkannya bicara tentang hidup, pengalaman dan agama. Tutur bicaranya sangat lembut, sopan, kekadang antara dengar dan tidak - seperti berbisik saja - dan semuanya sangat mengesankan.

Terlalu banyak 'ilmu dan ubat rohani' yang orang muda seperti saya perlukan darinya. Dalam pertemuan empat mata dengan sang kakek (panggilan orang tua) ini, kelihatan ia sangat sederhana, namun sentiasa ceria dengan ukiran senyuman manis. Subhaanallah! Sangat mengesankan.

Orangnya sentiasa di masjid - malah menumpang tidur dan bertempat tinggal di masjid - dan sangat istiqomah dengan solat berjemaahnya. Setahu saya, dari bual bicaranya - dia bukanlah hidup sebatang kara. Ramai saudaranya di merata tempat. Yang mengangkatnya sebagai ayah angkat pun ramai. Cuma dia sengaja memilih kehidupan sederhana seperti itu.

Oleh kerana AJK Masjid dan jemaah ramai yang kenal dengan kakek ini, ia dibenarkan untuk tinggal tumpang di situ. Kata dia - oleh kerana AJK dan jemaah memberinya layanan yang baik, jadi dia juga sering memanfaatkan waktu untuk membantu pihak masjid dengan khidmat suka rela membersihkan lelaman masjid yang dia termampu.

Cerita pengalaman dan 'buah manis' bicara ini akan saya lanjutkan nanti di lain kesempatan.

Melihat situasi dan mendengar sendiri kisah ini, saya teringat pula cerita seorang nenek tua yang pernah diceritakan seorang teman. Saya ceritakan semula semoga ada manfaatnya untuk semua.

Teman saya menceritakan bahawa suatu ketika di sebuah masjid ada seorang wanita tua / nenek yang rutin solat berjemaah di masjid itu setiap hari pada waktu Zohor.

Uniknya, setelah usai atau selesai solat nenek ini tidak segera pergi tetapi dia beranjak ke halaman dan membersihkan dedaunan yang berserakan di halaman masjid. Namun anehnya lagi, dia tidak membersihkan dedaunan yang banyak itu dengan penyapu atau alat seumpamanya, melainkan dengan memungutnya satu demi satu dengan perlahan-lahan dan seperti sambil menikmati setiap helai daun yang dipungutnya. Dia tidak peduli dengan terik cahaya mentari di atas kepala yang menyengat panas.

Setelah beberapa waktu, hal ini menjadi perbincangan beberapa orang pengurus / AJK Masjid. Mungkin kerana agak malu, kerana nenek yang sebegitu tuanya saja masih sanggup membersihkan halaman masjid, sedangkan mereka yang jauh lebih muda pun tidak sanggup. Atau mungkin juga mereka kasihan dengan nenek itu yang rela berpanas-panasan untuk membersihkan dedaunan yang berserakan.

Singkat kata, terjadilah kesepakatan bahawa halaman masjid mesti bersih setiap hari sehingga nenek itu tidak perlu lagi bersusah payah mengutip dan membersihkan daun-daun yang gugur berserakan sehingga dapat dia beristirahat saja.

Ketika tengahari si nenek seperti biasa bersolat jemaah dan setelah itu dia akan melanjutkan kebiasaan memungut dedaunan. Dia terkejut dan terpaku sekejap ketika mendapati halaman telah bersih. Tiba-tiba dia menangis dan bersedih sekali. Orang-orang yang melihatnya tertanya-tanya, bukankah halaman sudah bersih.

Pak Kyai lalu menemui nenek itu untuk menanyakan permasalahannya. Setelah berbincang empat mata, Pak Kyai lalu memerintahkan untuk membiarkan halaman menjadi seperti biasanya (dengan tidak dibersihkan) dan memberi kesempatan untuk si nenek membersihkannya pula.

Alasannya? Kata Pak Kyai, sang nenek memintanya untuk merahsiakan alasan si nenek sampai waktu dia meninggal nanti.

Waktu pun berlalu dan nenek itu akhirnya menghadap Yang Maha Kuasa. Pak Kyai pun kemudian menceritakan apa yang dahulu pernah terjadi. Ketika ditanya Pak Kyai kenapa nenek itu bersedih melihat halaman yang sudah bersih, padahal dia-kan boleh beristirahat sahaja tanpa perlu membersihkan daun-daun ditengah terik matahari.

Nenek itu berkata, "Pak Kyai, saya ini hanya seorang nenek tua yang tidak punya ilmu. Saya hanya mampu beramal sedikit sahaja yang saya tahu ilmunya. Sedikit amal itu di antaranya adalah memungut dedaunan, helai demi helai dan setiap satu helai saya membaca Solawat untuk Rasulullah saw sampailah halaman ini bersih dan tidak ada lagi daun-daun berserakan. Saya hanya berharap dengan Solawat itu, Rasulullah saw berkenan memberi syafaat ketika nanti di hari kiamat / akhirat. Jadi izinkanlah saya agar dapat memungut daun-daun itu setiap hari".

Subhanallahil 'Aziim...

Seperti si nenek itu yang berusaha ingin selalu dapat bersolawat dengan berbagai cara - seperti nenek tadi dengan memungut dedaunan - marilah kita berusaha untuk mencintai Rasulullah saw sebagai ikutan dan role model kehidupan kita dengan sebaik-baiknya.

Soalnya, kalau kita telah terkesan baik dengan peribadi Rasulullah - berapa banyakkah sudah sunnah hidupnya yang telah kita praktikkan dan upayakan dalam hidup kita? Sesungguhnya, kasih ALLAH kepada kita adalah bergantung penuh juga pada taatnya kita kepada contoh ikutan hidup kita iaitu Nabi Muhammad - Penghulu dan penutup sekalian Nabi-nabi ALLAH SWT.

*Mari renung-renungkan*

Ustaz Abu Miftah
26 Zul Qaedah 1431H
04 N0v 2010M
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.