Selasa, 12 Oktober 2010

Peluang beramal khairat...


Mari beramal....

Gambaran hadapan Maahad Al-Kautsar Tambunan...

Peluang beramal khairat terbuka dimana-mana. Dari kita saja. Samada untuk meraikan kesempatan peluang demi peluang untuk itu atau sebaliknya.

Sering kali kita (apalagi para khatib di mimbar atau penceramah agama) mengulangi hadith Nabi saw - "Apabila matinya anak adam (manusia), maka terputuslah amalannya, kecuali tiga perkara (kalau ada?) iaitu : Sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat / dimanfaatkan dan anak soleh yang sentiasa mendoakan (kebahagiaannya di alam barzah)".

Jadi, bagaimana dengan saya dan Anda?

Marilah kita jadikan kalimah Rasulullah saw ini sebagai bibit pemula 'pohon amal' atau saham kita. Sedekah jariah terlalu luas maknanya. Sinonim dengan 'amal khairat' - semuanya mengarah kepada saham akhirat. Amal jaariah - saya fahami sebagai kerja @ sumbangan sosial kemasyakatan, yang maknanya hampir dengan lingkungan kehidupan kita. Umpamanya, memberi sumbangan material, moral atau kerja bakti sesama jiran tetangga. Membantu memodali, mendirikan, memajukan dan mengimarahkan sekolah agama, madrasah, surau, masjid, tanah wakaf / bangunan wakaf / kereta wakaf dan sebagainya... amal khairat itu indah!

Amal jariah adalah amal khairat sebagai amal yang bernilai di akhirat. Amal khairat - segala amal yang baik, diredhai oleh Allah SWT, dilaksanakan dengan niat dan kaifiat yang baik serta mendatangkan kebaikan kepada semua dari segenap segi.

Ilmu yang bermanfaat - pastilah ilmu yang dituntut dengan jalan yang baik dan untuk kebaikan pula. Pada umumnya ilmu itu ialah segala ilmu apa sahaja yang ada. Cuma, di sini dijelaskan bahawa semestinya ilmu itu adalah ilmu yang bermanfaat untuk kebaikan individu dan masyarakat umum, membangkitkan kemajuan diri dan orang lain, mengakrabkan diri perseorangan dengan yang lain, menjernihkan dan memurnikan ikatan hati serta akal kepada Allah Sang Pencipta - yang akhirnya (ilmu itu) perlu menuntun hidupnya dan orang lain kepada wawasan pemikiran dan tindakan rabbani [pemikiran yang sentiasa pada landasan dan garis panduan ciptaan Allah SWT].

Al-Fadhil Ustaz Hj Hadiq Ismail - pengasas Maahad... membangun generasi mujahid Tambunan...

Ilmu yang mendorong kemajuan peradaban manusia - seperti ilmu sains dan teknologi, ilmu medikal, ilmu kemahiran, ilmu perekonomian, ilmu politik dan sebagainya, itu semua sangat perlu. Sebab, perkembangan bentuk kehidupan manusia memang sentiasa perlu dengan segala ilmu tersebut dengan sifat 'update' serta 'inovasi'nya masing-masing - dan ia bermatlamat memenuhi kelengkapan hidup berasaskan material semasa. Dalam Islam semua itu terangkum dalam kerangka 'Ilmu Fardhu Kifayah'.

Nah... disana ada ilmu perdana yang sangat-sangat diperlukan oleh saya dan Anda. Ilmu itu ialah segala ilmu yang terbingkai dalam kerangka 'Ilmu Fardhu 'Ain'. Fungsi dasarnya adalah untuk mempereratkan, mengakrabkan dan menundukkan 'ilmu dan kemahiran umum' kepada ilahi. Dengan ini saya dan Anda akan menjadi orang yang berilmu tinggi dan berkedudukan baik disisi manusia - namun, dalam masa yang sama juga menjadi 'hamba ALLAH SWT' yang benar-benar murni ketaatannya pada-NYA dan berkedudukan mulia disisi-NYA kerana nilai TAQWA... ilmu itu menenangkan!

Kedua-dua ilmu itu mesti dipelajari dan seterusnya diamalkan secara bersamaan. Kalau hanya dipelajari, namun tidak ditekuni sehingga mahir; apalagi tidak diamal dan diaplikasi - maka ia tidak akan bermanfaat dan tidak akan membuah untuk dinikmati.

Bagaimana dengan 'anak soleh yang sentiasa mendoakan (ibu dan bapa) dengan segala kebaikannya?'.

Wahai pemuda dan pemudi... luaskan ruang dan peluang amal Anda dengan sunnah 'perkahwinan @ pernikahan yang sah' dan diredhai. Ini nikmat, sekaligus cabaran ilmu dan iman kita. Yang sudah perlu - bernikahlah! Yang belum berpunya - mencarilah! Yang sedang bertunang - sempurnakanlah! Yang merasa tidak cukup (dengan satu) - menambahlah! [harus bagi yang memenuhi syarat dan keperluan]... Yang belum mampu - berusahalah, berpuasalah dan bersabarlah! Yang 'dayyus' tidak payahlah!!!

Anak adalah anugerah dan amanah, batu ujian dan saham akhirat, bebanan tetapi mematangkan... tanpa modal ini, kurang sedikit saham saya dan Anda. Bukan semata-mata pewaris dan penerus wadah induknya; bahkan, ingat.... zuriat dari sulbi kita juga sebagai bakal khalifah penerus hajat, iradat dan tadbir-NYA di bumi ini...

Semoga saya dan Anda bersedia menjadikan anak kita sebagai modal dan model kehidupan yang baik. Sekurang-kurangnya sang anak mampu 'mendoakan teduhan nikmat' bila mana kita dipanggil Allah SWT ke relung istirehat di alam ketiga - iaitu alam barzakh... Anak itu berkah!

Maahad Al-Kautsar amat berbesar hati atas sumbangan ikhlas
dari para penyumbang dana pembangunan Maahad ini.

----- PROMOSI MARI BERAMAL KHAIRAT----

Kepada Anda yang budiman... mari beramal khairat dengan apa jua sumbangan samada material atau sokongan moral kepada pembangunan "MAAHAD AL-KAUTSAR, TAMBUNAN, SABAH" dibawah kelolaan Al-Fadhil Ustaz Hj. Hadiq Ismail.

Sila layari - http://maahadalkautsar.wordpress.com @ Facebook 'Maahad Al-Kautsar Tambunan' untuk mendapatkan keterangan lanjut daripada pihak pengelola Maahad.


Semoga kita termotivasi untuk menambahkan kekayaan amal...


Abu Miftah
12/10/2010M
4 ZulQaedah 1431H
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.