Selasa, 11 Oktober 2011

SOLAT OK, MAKSIAT JALAN TERUS

Assalaamu`alaikum wtb. .

Pernahkah kita terfikir atau membayangkan bahawa solat yang kita lakukan sehari semalam, yang berjumlah 17 rakaat tidak pernah diterima oleh Allah SWT? Atau, pernahkah kita merasakan bahawa ketika solat, kita tidak akan mendapatkan apa-apa pun dari solat yang telah kita lakukan? Lebih jauh lagi, tahukah kita apa yang menyebabkan itu semua terjadi? Dan, apakah benar bahawa perbuatan maksiat yang kita lakukan / terbuat amat mempengaruhi nilai solat yang kita lakukan sehingga Allah SWT pun enggan untuk mengabulkan doa-doa kita dan menjaga kita dari marabahaya yang sentiasa mengintai?

Demikianlah beberapa permasalahan yang sebenarnya berlegar diruang kehidupan kita.

Setiap orang Islam atau yang mengaku dirinya Muslim, pasti sudah mengetahui apa yang disebut dengan solat kerana ia adalah salah satu dari rangkaian pakej rukun Islam yang lima. Solat juga diajarkan (sepatutnya begitu..) oleh setiap orang tua / ibubapa kepada anak-anaknya sejak usia awal - idealnya penekanan belajar dan mengamalkannya sejak umur seawal 7 tahun lagi.

Selain itu, solat adalah ibadah wajib bagi setiap Muslim (fardhu `ain) dan merupakan `oleh-oleh` yang dibawa Rasulullah SAW ketika beliau melakukan perjalanan Isra` Mi`raj menghadap Allah SWT.

Dalam ajaran Islam, ada banyak keterangan tentang solat yang diabadikan oleh Allah SWT dalam Al-Quran dan terakam dalam hadith Rasulullah SAW. Di dalam kedua sumber primer ajaran Islam tersebut termuat kewajipan, manfaat dan matlamat perlaksanaan ibadah solat secara sempurna. Manfaat paling penting dari solat adalah dapat mencegah, menghindarkan dan sekaligus menjauhkan kita sebagai Muslim dari perbuatan-perbuatan yang keji dan munkar - sebagaimana dijelaskan Allah SWT dalam surah Al-Ankabuut ayat 45.

Jelasnya, solat dapat menghindarkan diri kita daripada perbuatan maksiat yang selalu dibisikkan iblis laknatullahi `alaih ke dalam lubuk hati setiap saat. Jika sudah demikian, maka manfaat dan impak solat menjadi benar adanya kerana setiap perkataan Allah SWT pastinya merupakan jaminan dan janji yang tentunya wajib kita yakini dan bukan sebaliknya kita ingkari.

Nah, persoalan lainnya ialah - meskipun solat sudah dijalankan sehari semalam - lima waktu / sebanyak 17 rakaat ditambah dengan solat-solat sunnah, namun jika kita melihat reliti yang ada di masyarakat, justeru banyak juga ummat Islam yang terjerumus malah semakin hanyut ke dalam arus perbuatan syaitan. Di antara orang-orang yang terlibat korupsi, penyelewengan, zina, mencabul, meragut, merompak, membunuh, pelacuran, pornografi, pornoaksi dan pelbagai kriminal dan kejahatan; di sana kita dapati ada ramai orang Islam yang melakukannya. Dan, diantara orang Islam tersebut, tidak sedikit yang mengaku menunaikan solat dan tidak pernah melalaikannya - ironinya, ada guru mengaji Al-Quran yang tertangkap kerana merogol atau mencabul muridnya. Memalukan dan mengaibkan sungguh!!

Maka timbul polemik, dimana jaminan dan janji Allah SWT kepada mereka yang solat - berupa pencegahan dan perisai diri daripada fahsya wal munkar (keji dan mungkar)?? Timbullah frasa yang agak sinis "SOLAT OK, MAKSIAT JALAN TERUS".

Solat itu wajib! Solat itu fardhu `ain - lebih berat lagi tuntutannya kepada yang telah baligh! Kewajipannya adalah meliputi semua mukallaf, baik lelaki mahupun perempuan. Tuntutan untuk menunaikannya pasti sampai ke mati, dalam apa jua keadaan, hatta sekalipun dengan duduk, berbaring; bahkan didalam perang, ketika musafir - kewajipannya diiringi dengan azimah dan rukhsoh. Pokoknya - ia ibadah yang sangat penting, bahkan seolah-olah menjadi 'tiket' hisab kepada amal-amal yang lain.

Dalam tulisan ringkas ini, saya cuma utarakan beberapa hal yang menjadi sebab dasar mengapa solat ok tapi maksiat jalan terus. Antara sebabnya :

1. Tidak tahu makna solat yang sebenar - termasuk keperluan melaksanakan secara sempurna dan berkesinambungan.
2. Menjadikan atau menganggap solat semata-mata sebagai ritual yang harus dibuat secara rutin.
3. Tiada motivasi yang benar ketika menunaikan solat.
4. Berhubungkait dengan wudhu yang tidak berkualiti.
5. Niat yang tidak tegak diatas paksi keikhlasan dan ketulusan LIllahi Ta'aala.

Maka, secara singkat pula, marilah kita laksanakan dan tegakkan solat kita dengan :

1. Memperbaiki kualiti wudhu.
2. Meluruskan niat ketika akan solat.
3. Bersihkan hati dan fikiran ketika akan / sedang solat - khusyuk dipupuk & dilakukan berterusan.
4. Miliki motivasi solat yang benar & fokuskan fikiran.
5. Jadikan solat sebagai keperluan hidup - kerana ia sarana munajat direct kepada Allah SWT.
6. Menikmati solat - memahami apa yang dibaca, meresapi rasa tenang ketika akan ruku' dan sujud pada Allah.. merasakan dengan tawadhu doa ketika duduk antara dua sujud dan sebagainya.
7. Mensinergikan solat dengan kehidupan - duniawi & ukhrawi realitinya adalah seiring dan sejalan. Kita rangkai falsafah dan roh solat dengan nilai dalam kehidupan seharian - energi solat dibawa pada kehidupan komuniti; ekonomi, sosial, politik dll.

Semoga bermanfaat.
Ust Abu Miftah
Reaksi:

1 ulasan:

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.