Rabu, 12 Oktober 2011

BOHONG

Assalaamu'alaikum wtb...

"Bohong satu kali adalah laksana nila
setitik dimasukkan ke dalam susu sebelanga.
Bohong satu kali kerap menjatuhkan harga seseorang
di hadapan sesama manusia untuk selama-lamanya. Jujur dan benar
adalah sifat semulajadi manusia. Suara hati yang asli adalah jujur dan tidak mahu berbohong.

Orang yang berani berkata terus-terang, adalah orang yang mendidik jiwanya
sendiri untuk merdeka. Dan orang yang berani menerima perkataan
terus-terang, adalah orang yang membimbing jiwanya kepada
kemerdekaan. Sebab itu, dapatlah dikatakan bahawa,
kebenaran itu adalah kemerdekaan".

[Nukilan kata-kata Prof. Dr. Hamka - "Bohong Di Dunia", Bukittinggi - November 1949]

Sekadar menukilkan semula kata-kata sang pujangga 'Buya Hamka' dalam pendahuluan bukunya di atas - beliau mengatakan : "Tidak ragu lagi bahawa kemerdekaan suatu bangsa adalah hasil dari kemerdekaan jiwa. Salah satu bukti suatu jiwa yang masih budak, jiwa hamba; ialah kebiasaan membohong, kebiasaan memungkiri janji dan kebiasaan tidak bertanggungjawab atas suatu kesalahan yang dilakukan dan tidak mahu mengaku di atas suatu perbuatan dari hasil tangan sendiri.

Kalau kiranya kita kupas dengan saksama perkataan "Mengaku" nampak bagaimana seseorang harus mengemukakan AKU-nya di dalam perbuatan yang dilakukannya. [Tambah buya, dengan berlatarbelakangkan kondisi ketika itu] Dapatlah kita fahami jika sekiranya ketika Jepun masuk ke dalam tanahair kita, kerap benar mereka menyeksa yang sangat kejam kepada seseorang tertuduh yang tidak mengaku kesalahannya.

Setelah bergaul di dalam segala kalangan, terasa kebesaran hati dapat kita mengetahui jiwa seseorang dan dapat kita meletakkannya pada tempatnya; jika sekiranya dia bersikap terus-terang. Tetapi alangkah sakitnya - sakit sangat - jika bertemu dengan orang pembohong, pendusta, yang di hadapannya dan di hadapan kita telah bertumpuk bukti-bukti dan alasan yang cukup atas suatu kesalahan yang dilakukannya. Namun, dia masih mengelakkan tanggungjawab, masih mungkir janji. Katanya, dengan itu, dia melepaskan diri. Padahal, dengan itulah dia menyusahkan diri sendiri, menyebabkan jiwanya sendiri merana, kerana raut muka dan mata dari seorang yang menyembunyikan kebenaran itu, sentiasa juga menggambarkan apa yang ada dalam hatinya.

Maka, tersebutlah sabda Nabi Muhammad SAW bahawa : "Dusta adalah ibu kepada segala dosa".

Kita merasa kasihan melihat kemelaratan dan kekecewaan yang memenuhi hati masyarakat; di mana-mana nampak perasaan tidak puas, ditambah lagi dengan pukulan kemiskinan pada zaman perang. Hampir pada setiap orang, baik lelaki atau perempuan, bohong itulah yang bermaharajalela. Suatu kesalahan yang telah dilakukannya, dan dia telah bertambah melarat disebabkan kesalahan itu, tetapi kalau dia ditanyakan dia tidak mahu mengaku. Dan tetap mungkir.

Menepati janji adalah hal yang luar biasa, dan memungkiri janji adalah hal yang sudah lumrah, bahkan tidak perlu dipersoalkan lagi. Berjanji mengadakan mesyuarat pukul lapan, maka semua orang sudah menduga terlebih dahulu bahawa mesyuarat itu akan dimulakan pukul sepuluh lebih kurang. Mana yang datang lebih dahulu menengok-nengok dari luar dan surut ke belakang melihat orang belum ada. Padahal, "orang" yang ditunggu itu ialah diri sendiri. Hal janji mesyuarat ini tidaklah diisesalkan benar. Kerana kata orang, di negara-negara yang kehidupannya masih bergantung kepada pertanian (agrari), cara orang berfikir lambat selambat tumbuh padi dan kacang. Berubah dahulu penghidupan ini, menjadi "cepat kaki ringan tangan", menjadi hidup industrial baharulah berubah pula perkara janji itu, kata mereka.

Tetapi melihat jiwa yang menderita lantaran bohong, pendusta tidak ada sangkut-pautnya dengan tanah agraria. Ini adalah lantaran kurangnya didikan dan sempitnya alam berfikir".

Demikian dinukilkan pernyataan Buya Hamka tentang gejala bohong ini.

Marilah kita renung-renungkan dan ambil manfaatnya. Semoga kita memiliki sikap yang jujur dan diberikan keberanian untuk mempertahankan kebenaran. Sebab, sikap jujur dan berani di hadapan kebenaran adalah merupakan intisari daripada jiwa orang yang merdeka. Sementara, bohong dan dusta atau munafik adalah gejala dari jiwa budak!

Salam,
Ustaz Abu Miftah




Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.