Isnin, 13 Julai 2015

MENJEMPUT REDHA ILAHI DI PENGHUJUNG RAMADHAN...

"Wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)." 
(Surah Ali Imraan : 200)
___________________________________________________________________________________

Alhamdulillah...

Hari ini merupakan hari yang ke-26 ummat Islam di negara kita berpuasa. Maknanya, hari ini juga merupakan malam ganjil. Malam yang ke-27. Di antara malam-malam ganjil 10 terakhir di bulan Ramadhan yang mulia ini. Bagi ummat Islam yang inginkan kelebihannya, maka malam-malam ganjil di 10 terakhir inilah yang menghimpunkan pencarian mulia tersebut.

Saudaraku yang dikasihi...

Malam Al-Qadar atau lebih dikenali sebagai Lailatul Qadar. Malam yang istimewa. Malam yang penuh dengan kemuliaan. Malam turunnya ayat-ayat cinta Ilahi buat semua insani. Malam Al-Qadar yang nilai amal padanya lebih baik daripada 1000 bulan. Malam yang diimpi-impikan oleh semua insan pencari redha Allah SWT. Malam yang dijanjikan. Malam beriring para malaikat dan Ar-Ruh padanya, dengan izin-Nya untuk mengatur segala urusan. Malam penuh apresiasi sehingga fajar menjelang...

Saat ketikanya menjadi sebahagian rangkaian rahsia Ilahi. Menguji kemampuan insani. Apakah kita benar-benar istiqomah kerana-Nya, atau memang hanya untuk meraikan keramaian orang yang berlumba-lumba untuk mencari Lailatul Qadar.. 

 Saudaraku yang dikasihi...

Kerana itu, istiqomah-lah... bersabarlah dalam mencari keredhaan-Nya yang kekal. Menjelang penghujung Ramadhan ini, tambahkanlah kesabaranmu... Sentiasalah bersiap siaga diperbatasan waktu. Kerana 'musuh-musuh iman' yang sedang dibius akan segera bangkit untuk membujuk mu, kala waktu kepompong Ramadhan-mu semakin pecah. Teruslah meresapkan nilai taqwa dalam jiwamu. Sematkan erat didikan puasamu disegenap relung kalbumu... mudah-mudahan perisai puasa kali ini benar-benar ampuh, kukuh dan tahan daya. Moga kita diizinkan-Nya, bersama-sama orang yang berjaya hakiki.. 

Subhaanallahil Aziiim... Maha Suci Allah Yang Agung... 

Sesungguhnya, Lailatul Qadar itu adalah bukti cinta dari Ilahi... Lailatul Qadar itu adalah wasilah. Lailatul Qadar itu adalah targhib dari Ilahi buat para pencari Kemanisan Iman (Al-halaawatul Iiman).. Lailatul Qadar adalah pemacu daya para saalik menuju TAQWA, dikala semangat mujahadah semakin hanyut berdepan arus deras lebaran yang menjelang... 

Saudaraku yang dikasihi...

Semoga ufuk kefahaman beragama kita semakin matang, selari dengan bertambahnya nikmat umur yang dititipkan Ilahi.. Marilah kita sama-sama mengorak langkah yang lebih mantap dalam kembara panjang menjejaki Taqwa dan Redha Ilahi... 

Ingat saudara... dikala kita keluar dari Madrasah Ramadhan bagaikan kupu-kupu indah merayap dan terbang bebas dari kepompongnya, 'tangan-tangan nakal' akan siap menangkap kita dengan jaring-jaringnya. Semoga nanti kita dapat memanfaatkan segala kekuatan, ilmu dan ilham yang telah diperoleh melalui kepompong Ramadhan yang berlalu...

Menjelang penghujung Ramadhan, sabarlah dan tetaplah bersabar... bersiap siagalah dan bertaqwalah... Ingat sekali lagi! Ramadhan adalah wasilah... Solat adalah wasilah... Zakat adalah wasilah... Qiamullail adalah wasilah.. bahkan Lailatul Qadar pun adalah semata-mata wasilah... untuk kita sampai ke hadrat Allah Azza Wa Jalla... 

Mari bersama menjemput redha Ilahi di penghujung Ramadhan Al-Mubaarak ini...

Salam Kasih Buat Semua....
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.