Isnin, 1 Oktober 2012

KULTUM : REZEKI YANG HALAL


Saudaraku…

Kita akan berbicara tentang rezeki. Apa yang dinamai rezeki? 

Rezeki adalah segala sesuatu yang anda perolehi dan dapat anda manfaatkan. Kalau anda tidak dapat memanfaatkannya, maka, itu dalam bahasa Agama tidak dinamai rezeki.

Apa yang anda usahakan dan berhasil dimanfaatkan, itulah rezeki anda. Apa yang diusahakan oleh orang lain, tetapi anda dapat memanfaatkannya, itu juga rezeki anda.

Apa yang anda usahakan tetapi anda kemudian tinggalkan dan tidak dimanfaatkan, maka itu tidak dinamai rezeki. Tetapi itu adalah hasil usaha anda. 

Rezeki, memang ada yang halal dan ada pula yang haram. Begitu pendapat ulama. Namun, betapa pun ALLAH SWT telah menjamin rezeki buat setiap orang, tetapi, itu bukan menunjukkan seseorang itu harus menunggu datangnya rezeki. 

Jaminan rezeki dari ALLAH itu bukan dalam erti mempersembahkan sesuatu yang telah siap untuk anda gunakan. Tetapi, mempersembahkan sesuatu yang menjadi wadah dan sebab untuk anda perolehi rezeki itu. 

ALLAH SWT memberikan kepada manusia dorongan rasa lapar – dorongan untuk memperoleh keindahan, untuk memperoleh kebahagiaan. Semua itu sebahagian dari jaminan rezeki ALLAH SWT. ALLAH Ta’ala menghamparkan bumi dan langit ini, itu juga sebahagian dari jaminan rezeki ALLAH. Sebab itulah, ketika ALLAH berbicara tentang jaminan rezeki-Nya, Dia menyatakan tiada satu binatang melata pun yang tidak dijamin rezeki oleh-Nya. Bahkan, sangat terjamin. Seakan-akan Allah ingin menyatakan bahawa, kalau anda tidak bergerak, anda tidak akan memperolehi rezeki anda.

Disisi lain, jangan pernah menduga bahawa rezeki hanya rezeki berbentuk material. Ketenangan bathin adalah rezeki. Ilmu pengetahuan adalah rezeki. Rumahtangga yang damai – sakinah, adalah rezeki. Bahkan, anak-anak yang mudah diurus dan diatur juga adalah rezeki. Kerana, itu adalah bahagian-bahagian atau perkara yang dapat dimanfaatkan oleh manusia. 

Demikianlah sedikit makna rezeki yang mestinya kita usahakan untuk kita raih, untuk kita peroleh dengan jalan berusaha sekuat kemampuan kita.

Saudaraku…

Rezeki ini dan pembahagiannya, sungguh membingungkan. Begitu kata banyak pakar. Ada orang yang sedemikian mahir dan pakar dalam bidang ekonomi – yang tahu selok-belok memperoleh rezeki, tetapi penghasilannya tetap terbatas. Namun, ada juga orang yang tidak mengetahui selok-belok ekonomi, tidak tahu tatacara atau yang orang kenali strategi bisnes, tapi hasilnya melimpah. Apa makna itu semua?

Maknanya, bahawa sebenarnya yang mengatur rezeki itu adalah ALLAH SWT. Manusia boleh berusaha, tetapi untuk perolehannya atau hasilnya, banyak sebab yang harus terhimpun. Namun, hanya ALLAH yang dapat menghimpun semua sebab itu, sehingga dapatlah seseorang memperolehi rezekinya.

Anda mungkin pernah melihat orang membuat sarang untuk datangnya burung walit? Burungnya tidak datang. Tetapi, ada orang yang tidak mempersiapkan untuk itu, namun burung tersebut datang – dan rezekinya menjadi banyak.

Maknanya, sekali lagi bahawa ALLAH-lah yang mengatur rezeki. Tetapi sekali lagi, ingat, manusia harus berusaha dan terus berusaha. ALLAH SWT yang mengatur rezeki, kerana kalaulah manusia yang mengaturnya, dia tidak akan adil. Manusia akan serakah. Manusia akan egois. Sehingga, boleh jadi dia tidak akan membahagi atau memberi rezeki itu buat orang lain. Buktinya, bahawa ada sahaja orang-orang yang telah melimpah ruah rezekinya, tetapi masih enggan untuk memberi atau berbagi dengan orang lain, walhal ALLAH SWT telah memerintahkan untuk membantu sesamanya.

Rezeki dijamin ALLAH SWT. Tetapi, manusia harus berusaha!

Abu Miftah 
01-10-2012
Reaksi:

1 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

    BalasPadam

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.