Khamis, 16 Jun 2011

Generasi Muda Berdaya Tahan


Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud: “Tidak akan berganjak kaki anak Adam di Hari Kiamat nanti hingga disoal tentang lima perkara; Iaitu tentang usianya pada apa yang telah dikerjakannya, tentang masa mudanya apa yang telah diperjuangkannya, tentang hartanya dari mana datangnya dan ke mana telah dibelanjakannya, dan tentang ilmunya bagi apa yang telah dilakukannya”. Hadith riwayat Imam At-Tirmidzi.

Lihatlah saudaraku sekalian, antara perkara utama yang diperhitungkan oleh Allah s.w.t. nanti adalah tentang usia, serta masa muda yang dikurniakan oleh Allah kepada setiap dari kita. Adakah kita memanfaatkannya ke arah kebaikan, atau kita biarkan ia berlalu begitu sahaja?

Kepada anak-anak muda,

Kami sedia maklum bahawa zaman remaja merupakan alam yang indah dan penuh dengan keseronokan. Namun hiburan dan keseronokan perlu juga ada batasannya. Pernahkah anda sekalian terfikir dan bayangkan, kehidupan bagaimanakah yang akan anda tempuhi 10 tahun dari sekarang?

Adakah dengan tahap ketekunan anda dalam pelajaran pada ketika ini, mampu membawa anda menggapai cita-cita anda untuk berjaya di dunia ini dan di akhirat nanti? Bagaimana pula dengan amal ibadah anda, adakah ia akan turut sama meningkat seiringan dengan usia anda? Adakah pula ia mampu menyelamatkan anda pada hari pembalasan kelak?

Bagaimana pula jika usia kita tidak panjang dan meninggalkan dunia, sebelum sempat kita menanam amalan pada hari perhitungan nanti? Renungkanlah firman Allah s.w.t. dalam surah Al-A’raaf ayat 34:

Ertinya: “Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan.”

Maka fikir-fikirkanlah. Sesungguhnya ajal tidak mengira usia muda atau tua. Maka mulakanlah dari sekarang bagi memperkukuhkan pemahaman agama, serta mendekatkan diri kita ke hadrat Allah s.w.t.

Di kesempatan ini, ingin saya mengajak para remaja dan saudaraku sekalian, untuk sama-sama kita menyingkap kisah kehidupan seorang pemuda, yang juga merupakan sahabat Rasulullah s.a.w. yang dipercayai. Beliau ialah Mus’ab Bin Umayr r.a.

Tidak seperti pemuda lain yang seusia dengannya, Mus’ab telah berjaya mendapat kepercayaan Rasulullah s.a.w. dengan dilantik menjadi duta Nabi s.a.w ke Madinah dalam usia yang cukup muda. Antara tugasan utama beliau adalah mengajarkan Islam kepada sesiapa yang berminat mempelajari ajaran yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w.

Jelas di sini, Mus’ab r.a. bukan sekadar pengikut tren dan halatuju yang dibentuk oleh orang lain. Akan tetapi, beliau seorang yang jelas dengan matlamat hidupnya, seterusnya berusaha mencapai apa yang dicita-citakan, walaupun dihalangi pelbagai cabaran. Begitu juga hendaknya setiap anak muda yang hadir pada hari ini. Anda adalah masa hadapan masyarakat Islam dan untuk itu, seperti Mus’ab bin Umayr, kami memerlukan anak muda yang mempunyai kualiti diri yang tinggi, dan kematangan fikiran dalam melihat dan menilai setiap cabaran dan situasi yang berlaku.

Mintalah nasihat serta panduan daripada orang lebih berpengalaman di dalam kita mengatasi setiap cabaran yang dihadapi. Berdoalah kepada Allah s.w.t. untuk memelihara anda daripada sebarang anasir buruk yang boleh melarikan fokus anda kepada kebaikan.

Kita sedia maklum bahawa anak-anak remaja serta para belia, sentiasa memerlukan bimbingan dan tunjuk ajar dari mereka yang lebih dewasa dan berpengalaman. Maka setiap dari kita, khususnya mereka yang hampir dengan golongan ini seperti para ibu bapa, saudara mara terdekat, jiran mahupun para guru, mempunyai tanggungjawab bersama bagi membantu mereka dalam meningkatkan kesedaran akan kepentingan ilmu pengetahuan serta bimbingan agama dalam kehidupan.

Pada masa yang sama, usahlah kita membiarkan mereka terus bergelumang dengan anasir-anasir yang hanya merugikan usia muda, atau kita membiarkan mereka hanyut di dalam perkara-perkara yang bertentangan dengan syarak. Usahlah juga kita biarkan anak-anak bermesraan dengan teman yang bukan sejenis, tanpa dinasihati ataupun ditegur.

Ini kerana tindakan berdiam diri dan tidak melakukan sesuatu dalam perkara ini, pastinya secara tidak langsung akan membuka pintu-pintu bagi melakukan perkara-perkara yang dilarang keras oleh Allah s.w.t. Ingatlah akan perintah Allah di dalam surah At Tahrim ayat 6:

Ertinya: “Wahai orang-orang yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala yang diperintahkan-Nya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala Yang diperintahkan.”

Semoga peringatan ini, dapat dimanfaatkan dengan sepenuhnya, baik para remaja mahupun ibu bapa serta orang dewasa. Agar kita seterusnya tergolong di kalangan umat Nabi Muhammad s.a.w. yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Reaksi:

2 ulasan:

  1. Asalam ustaz..
    Syuerima kasih..banyak maklumat dan dakwah yang amat bernilai.

    O ya nak bagi tau ada AWARD di blog saya sudilah melihatnya ya..

    BalasPadam
  2. salam. terima kasih msh bkunjung biarpun laman dah bersawang. terima ksh dggn awardnya yaa

    BalasPadam

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.