Jumaat, 30 April 2010

Firaun Pun Diberikan Kesempatan....

Firaun Pun Diberikan Kesempatan....


"Kepada mereka yang merasa berdosa besar, kepada mereka yang berdosa banyak; ketahuilah sesungguhnya ALLAH SWT menunggu pintu-Nya diketuk, untuk kemudian Dia beri ampunan, maaf dan kurniaan".


Beruntunglah manusia yang bertuhan kepada ALLAH SWT. Cuba kalau ALLAH seperti manusia, mudah marah, cepat kecewa - tentu kita sudah dikubur hidup-hidup sebelum jadual kematian datang. Kita berurusan dengan manusia, sekali sahaja cacat, kekadang pintu sudah dikunci mati, dan cap jelek selamanya telah dilekatkan kepada kita. Sekali lagi, beruntunglah manusia yang bertuhan kepada ALLAH SWT.

ALLAH SWT berfirman dalam sebuah hadith qudsi :
"Wahai Bani Adam, apabila engkau mengajukan permohonan dan mengharap kepada-Ku, maka Ku ampuni segala yang ada padamu tanpa peduli. Wahai Bani Adam, sekalipun dosamu bertumpuk-tumpuk hingga setinggi langit, tapi kemudian engkau meminta ampun kepada-Ku, nescaya Ku-ampuni dosamu. Wahai Bani Adam, sekiranya engkau datang dengan dosa setimbang bumi, kemudian engkau menemui Aku dalam keadaan tidak mempersekutukan Aku dengan sesuatu pun, nescaya Aku kurniakan ampunan setimbang dosa itu" (HR. At-Tirmidzi)

Begitulah ALLAH memberikan khabar, membesarkan hati para pelaku dosa, memotivasi para pembangkang-Nya - bahawa Dia selalu berkenan menerimanya kembali. Bahkan, akan menghapuskan semua kesalahan dan dosa.

Firman ALLAH :

"... Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan), dan urusan terhadap perkara itu (terserah) kepada ALLAH..."
(Surah Al-Baqarah : 275)

"Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain berserta ALLAH dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan oleh ALLAH (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar dan tidak berzina. Sesiapa yang melakukan yang demikian itu, nescaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), yakni akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan ia akan kekal dalam azab itu dalam keadaan yang terhina - kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal soleh. Oleh itu, kejahatan mereka diganti ALLAH dengan kebajikan. Dan ALLAH maha Pengampun lagi maha Penyayang".
(Surah Al-Furqan : 68-70)

Bahkan merenung kepada ayat 68-70 surah Al-Furqan di atas, ALLAH malah menjanjikan merubah keadaan buruk menjadi keadaan baik. Kuncinya, hentikan saja dulu perbuatan buruk dan kembali mengimani-Nya dan melakukan perbuatan baik.

Kalau tadinya ia menjadi hina kerana kelakuannya, kelak ia akan menjadi terhormat. Kalau tadinya ia punya hutang yang banyak, dan tidak sanggup menemui orang-orang yang dijadikan tempat berhutang, kelak urusan ALLAH membayar hutang-hutangnya dan malah menjadikannya banyak wang pula. Kalau tadinya seribu orang mengenal diri dia sebagai perosak dan penjahat, maka urusan ALLAH mengubah citra dirinya menjadi dikenal sebagai manusia mulia yang terhormat. ALLAH SWT mempunyai berjuta cara yang misteri dalam menolong dan mengangkat derajat seseorang. Ketahuilah, DIA juga punya kuasa untuk membolak-balikkan keadaan seseorang.

Sehubungan dengan luasnya kesempatan yang diberikan oleh ALLAH ini, kita mengetahui menerusi firman-Nya bahawa DIA pun pernah memberikan kesempatan kepada Firaun untuk memperbaiki diri. Kalau terhadap Firaun yang tingkat kejahatannya sudah diabadikan dalam Al-Quran masih diberikan kesempatan oleh ALLAH untuk memperbaiki diri dan beroleh rahmat-Nya kembali, apalagi kita? Mudah-mudahan ALLAH berkenan mengampuni dan mengubah jalan hidup kita.

"Sudah sampaikah kepadamu (wahai Muhammad) akan kisah Musa, tatkala Tuhannya memanggilnya di lembah suci iaitu Lembah Thuwa. (ALLAH mengarahkan Musa) :"Pergilah kamu kepada Firaun. Sesungguhnya dia telah melampaui batas". Dan katakanlah (kepada Firaun) : "Adakah engkau ingin untuk membersihkan diri (dari kesesatan)?"
(Surah An-Naazi'at : 15-18)

Sebagai manusia yang tidak pernah luput dari kesalahan dan dosa, kita tidak boleh sama sekali menyebabkan seseorang itu putus asa dari rahmat (kasih sayang) ALLAH. Umpamanya dengan mengatakan bahawa dosanya tidak akan diampuni, atau mengatakan ia dilaknat ALLAH kerana semata-mata dosanya itu. Adalah lebih baik untuk kita menggembirakan hatinya, dan kita mengajak / membawa dia untuk sentiasa berusaha membersihkan hati untuk menggapai rahmat dan redha-Nya.

Marilah kita sentiasa menawarkan kasih sayang iaitu rahmat dan redha-Nya kepada semua makhluk-Nya, khususnya sesama manusia. Sesungguhnya jalan pulang sentiasa tersedia kepada sesiapa pun yang tersesat di 'hutan belantara' kehidupan ini. Bahkan, pintu keampunan-Nya sentiasa terbuka untuk sesiapa jua yang merasa perlu untuk 'membersih diri' dan mendapatkan restu dari-Nya.

Bersamalah kita merebut dan meraih kesempatan itu....
Reaksi:

0 ulasan:

Catat Ulasan

Komentar Anda...

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.